Wednesday, 10 February 2016

Di rumah Ngapain?


sumur

Tiap gue packing persiapan pulkam, selalu ada pertanyaan basa-basi dari salah satu teman gue. “pulang nih? di rumah ngapain?” dan selalu juga gue jawab sekenanya. “tengok anak istri di rumah.” Wih gue udah berasa kaya bang toyib berponi. Kok berponi? Iya soalnya gue belum cukur rambut.

Pekan kemarin gue pulkam. Tanggal merah hari senin, libur imlek. Cocok banget long weekend kayak gini buat pulkam. Kebenaran juga gak ada agenda kegiatan sama teman ataupun kegiatan di kampus. Kan tanggal merah emang kampus gak ada kegiatan. Yang ada kegiatan mahasiswanya.

Saking seringnya ditanya di rumah ngapain? Gue jadi mikir juga sih. Dikit. “Iya juga ya, pulkam mau apa coba.” Tapi ya gue juga udah ada jawabannya sih.

“Ya emang gak ngapa-ngapain.” Kan seringnya kegiatan gue di Semarang. Kuliah, main futsal, main PS, main congklak kalau ada sparing partner

Tapi kalau family time juga masuk pengertian “ngapain”, ya itulah kegiatan gue kalau di rumah. Menghabiskan waktu sama keluarga. Bentar, kok menghabiskan? Mengisi lebih cocok kali yah. Waktukan gak bisa dihabisin, udah habis sendiri. 

Gitu aja dibahas. Lanjut~ Duduk sama orang tua di belakang rumah. Ngabisin cemilan atau menikmati minuman hangat masing-masing sambil ngobrolin banyak hal. Ikutan nimbrung main sama keponakan. Nyuci pakaian mereka kalau lagi gak males tapi seringnya males. Ya emang cuma gitu-gitu aja.

Meskipun cuma kaya gitu, gue kadang suka lupa waktu. Gak kerasa udah duhur aja. Atau udah di suruh mandi sore. Udah gede masih disuruh mandi. Sebenarnya gue bisa sih dengan sadar ngambil handuk lalu melangkah ke kamar mandi. Tapi gue nunggu disuruh aja. “mandi o sana, udah hampir maghrib.” Kenapa? Ya gatau kenapa. Biar ada obrolan aja sama orang tua.

Gue emang gak ngapa-ngapain kalau di rumah. Saking gak ngapa-ngapainnya gue, sampai jarang buka sosmed. Facebook, twitter, email jarang gue jamah. Instagram gak pernah gue buka. Kan emang belum bikin akun. Bales obrolan masuk pun biasanya lama. Kemarin aja pas Arsenal main lawan Bornemouth gue lupa nonton. Meskipun ada faktor lain sih, sinyalnya bapuk.

Gak kaya di bumi perantauan. Di sana tuh bisa dibilang sering buka hape dan sempet lah baca-baca timeline. Lah emang itu hiburannya sih yah. Tayangan tipi juga banyak yang gak mutu. Asek pesan moral. 

Pesan moral sebelah mananya coba?

Bukan cuma gak ngapa-ngapain, tiap gue pulang ke rumah, mendadak pola hidup gue juga berubah. Gue jadi ngikutin pola di rumah. Sarapan pagi, makan 3x sehari kadang bisa lebih, sering nyemil soalnya banyak cemilan, ada lewat abang jualan sesuatu ya beli. Abangnya juga kadang gue ajak ngobrol. Kalau lagi ada bahan obrolan.

Beda banget sama pola hidup gue di perantauan. Sarapan dijamak makan siang pukul 9 an. Makan seringnya 2x. Tidur larut setelah diaduk di air panas. Tambahkan sedikit perasan jeruk nipis, dan perasan terluka akibat chatnya cuma Delivered. Lepas subuh tidur lagi. Sering makan mie instan. Paling kerasa tuh kalau hujan. Beeuh selain terjebak lapar juga terjebak nostalgia.

Dari situ gue rada mengerti, pola hidup kita ditentukan lingkungan sekitar kita. Dimana kita menetap. Orang-orang di sekitar sangat memengaruhi pola hidup kita. Makanya dalam ilmu pendidikan ada yang namanya teori behavioristik, dimana lingkungan sangat berpengaruh pada pendidikan anak.

Gila gue habis kejedot apa yak bisa-bisanya ada mata kuliah nyangsang ke postingan.

Tetapi sebenarnya kita juga bisa menciptakan lingkungan kita sendiri. Alias gak kebawa lingkungan. Cuma rada berat tuh. Kuncinya mah niat dan tahan iman. Kalau kuncinya niat, gantungan kuncinya apa yak? Souvenir kondangan? Gatau ah kan bukan gantungannya yang penting, tapi kuncinya; Niat. Pegang erat-erat tuh kaya balonku yang tinggal 4.

Niatnya mau pola hidup sehat apa daya tak kuat godaan makan martabak malam-malam. Duh, Tom..Tom..

Balik lagi ke pertanyaan di atas. Jadi kalau ada yang nanya, ngapain pulang? ya gak ngapa-ngapain.

Mending disini kumpul teman-teman, gak selamanya bisa kumpul begini. Kumpul sama keluarga juga gak selamanya kan?

Yang penting mah bisa imbang. Kayak salah satu merk apparel olahraga, balance. Iya tau, NewBalance maksudnya.

Ini postingan kok bahasnya mutar-muter yak? Tidak tahu lah sayanya juga bingung. Terima kasih yak udah baca. Kalian sih gimana, kalau di rumah ngapain?

4 comments:

  1. Aku kalo dirumah seringnya tidur.
    Nggak beda jauh sih, nalah kalo masalah makan lebih susah kalo dirumah, sampe kadang makan cuma sekali doang. Mmm itu kenapa yah?

    Aku pulang cuma sataun sekali doang pas lebaran dan emang dari kecil udah kebiasaan nggak tinggal sama orang tua jadi yang gini. Bawaannya kaku aja kalo mau ngobrol dan mending milih tidur kalo dirumah Hehe

    ReplyDelete
  2. haha,,,
    makan di jamak ?
    senasib deh...

    Kalo guesendiri sih untuk sekarang ini lebih nyaman di rantau dari padadi kampung, kalau kangen kekampung paling betah cuma seminggu ato 2 minggu...
    lewat dari itu udah gak sabaran pengen ke kota #lagak

    ReplyDelete
  3. lebih sakit lagi kalo chat cuma di Read Tom, kalo Delivered mungkin lagi sibuk.

    Asik postingan'a banyak pesan moral'a Tom :D

    ReplyDelete
  4. hahhahha kuncinya niat, gantungannya??? sovenir...sa ae iniii pengandaiannya

    tidur larut setelah diaduk aer panas,,,hahhaha dagelan mulu ni anak...bisa bisa..

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena