Monday, 29 February 2016

Fiyuhh hampir aja~




Semakin maju teknologi semakin maju pula orang-orangnya. Teknologi dan transparasi itu memudahkan orang, tapi disisi lain hal itu rentan menyusahkan dan merugikan orang. Sebut saja penipuan. Makin kesini penipuan makin canggih. Tiap hari modus penipuan baru lahir. Majunya teknologi perbankkan dan maraknya aplikasi data seseorang membuat jadi mudah. Mudah bagi penggunanya dan mudah bagi oknum penipu.

Ini gue nulis apaan serius amat. Yang baca capek woi. Lah gue aja capek. Wqwq. Selow aja, Tom, bahasanya.

Oke. *kretekin jari*

Hati-hati gaes penipuan sekarang lagi marak. Eh dari dulu sih. Berkembang maksudnya. Penipuan sekarang udah keren-keren caranya, modusnya pun beragam. kaya pelajar kalau mau ke sekolah, beragam. (krik.) Dan beberapa hari yang lalu, gue hampir aja ketipu modus penipuan baru. Gak tau juga sih modus penipuan ini baru atau lama, tapi pokoknya lebih canggih dan gak sebego modus penipuan mama minta pulsa.

Gue sharing ini, selain buat nunjukin kebegoan gue, juga buat pembelajaran bagi gue pribadi, dan bekal buat kalian biar tetep waspada.


Pagi menjelang siang, gue baru aja menghabiskan segelas kopi sambil ngebantu Aaron Ramsey, Mesut Ozil, dan Francis Solikin nguasain lini tengah. Pas Ozil mau assist ke Giroud, tiba-tiba hape gue dapat sms. Berhubung hape gue gak bisa buat screen shoot jadi gue ketik disini persis sama yang ada dihape gue.
Bunyi smsnya gini. Eh isi sms kan gak bunyi. Yaudahlah gitu.

Dari +628568041054
“Sy Dr.H.Rahardjo, MEd(Dekan FITK UIN Walisongo) Yth, Tomi Azami, diminta Hbngi Skrng Bpk Prof.Dr. H. Muhibbin, M.Ag (Rektor UIN Walisongo) 08158811208 Anda ditunjuk Hadir Mewakili Alumni FITK Dlm Seminar Nasional Pendidikan Agama Islam Dari Diktis Tgl 5 dan 6 Maret di Htl Shangrilla Jakarta, Tks”
Received: 10: 23: 16 / 23-02-2016
Gue pas baca sms itu langsung gemetar, kaki dingin, dan bibir pecah-pecah. Ini mimpi apa genjutsu mugen tsukoyomi. Mendadak pengin eek juga. Gue pun eek dulu sambil ngebayangin gue duduk di bandara nunggu pesawat berangkat ke Jakarta. Seumur-umur belum pernah naik pesawat gue. Paling banter makan pesawat, dulu disuapin ibu. “Pesawatnya datang… a..a..aa.aemm..”

Gue ragu, telpon gak ya. Gak ada terlintas dipikiran gue ditipu. Mana ada penipuan model ginian. Biasanya kan hadiah mobil. Padahal gue punya nomornya Pak Raharjo, Dekan. Dan yang sms tadi mengatasnamakan beliau nomornya beda sama nomornya Pak Raharjo. Yang nongol dipikiran gue malah, “ah mungkin Pak Raharjo ganti nomor.” Iya bego banget gue. 

Gue putuskan untuk nelpon. Grogi gila bro, gak pernah telponan sama Rektor. (padahal mah penipunya). Suaranya juga mirip banget sama Pak Rektor. Berhubung gue gak sadar, jadi gue gak sempet ngrekam percakapan kami. Gue tulis disini deh, seinget gue. 

+: “Halo dengan Pak Prof Muhibbin?”

-: “Iya ini siapa?”

+: “Ini saya Tomi Azami”

-: “Iya yang direkomen pak Raharjo ya” (sulap. Bisa langsung tahu)

+: “Ini saya disms Pak Raharjo katanya suruh menghubungi bapak.”

-:  “Iya itu saya yang suruh. Saya yang suruh Pak Raharjo buat sms kamu. Jadi gini kamu terpilih mewakili berangkat ke Jakarta buat seminar. Gimana?”

+: “Eee iya bentar-bentar pak, saya masih tidak mengerti maksud bapak.” (gue masih syok gak nyangka telponan sama rektor. Iya gue bego banget)

-:  “Kamu nanti mau berangkat ke Jakarta buat seminar itu. Sebelumnya ini bener Tomi Azami lahir di (nyebutin TTL gue)dan beralamat di (nyebutin alamat gue lengkap jikap)”

+: “iya bener pak. Tapi tanggal segitu saya kuliah pak.”

-:  (gak ditanggapai) “sebelumnya kamu di Tegal apa di Semarang?”

+: (buset dia tau domisili) “Tegal pak. Kalau boleh tahu kenapa saya yang dipilih ya? Alasannya apa?”
-:  “Oh iya ini kamu direkomendasikan Pak Mustopa, Kajur PAI kan? Sama Bu Aisyah, Sekjur PAI kan. Ke Pak Raharjo. Ini juga terkait judul skripsimu. Judul skripsimu (nyebut judul skripsi gue yang panjang dengan tepat) kan?”

+: “Iya pak. (gak nyangka sekelas Rektor tau judul skirpisi gue yang super biasa banget sekali. Iya gue bego banget)

-:  “Nah itu judul relevan dengan seminar yang akan diadakan di Jakarta. Nanti kamu sama 25 orang yang lain akan berangkat kesana. Kamu udah bekerja belum?”

+: “Belum pak.”

-:  “Nah setelah ikut seminar ini nanti kamu akan bekerja di Kanwil Tegal.” (buset sapa yang gak mau ditawari pekerjaan). Biaya tranportasi dan akomodasi hotel akan ditanggung. Kamu punya atm BRI?”

+: “Gak punya.”
-:  “Kalau orang tua?”
+: “Gak tau pak.”
-:  “Kamu punya rekening?”
+: “Punya?”
-:  “Apa?”
+: “Bank Jateng.”
-:  “Bank Jateng yang di kampus satu?”
+: “Iya.”
Tutututut (telpon sempet mati. Karena gue sopan, gue coba telpon balik, gak bisa. Selang berapa detik doi nelpon)

-:  “Halo, punya rekening bank Jateng?”
+: “Iya pak maaf tadi terputus.” (sopan gak gue sama penipu. Iya bego banget, gak sadar-sadar gue)
-:  “Berapa nomornya? Ini buat biaya akomodasi.”
+:  (gue sebutin nomor)
-:  “Berapa-berapa, Kamu yang serius ya, ini saya rekam lho soalnya buat akomodasi.”
+:  (gue sebutin lagi dengan pelan dan jelas)
-:  “Saldo terakhir berapa?” (ini pertanyaan rancu. Harusnya gue sadar kalau udah mulai Tanya ini berarti mau nipu)
+: “Lupa pak.”
-:  “Berapa seinget kamu. Biar mempermudah” (maksa. Dan gue belum sadar juga)
+:  (gue nyebut nominal saldo gue. Iya bego banget. Itu kan haram mugholadoh.)
-:  “Kamu punya atm?”
+: “Gak.”
-:  “Kenapa?”
+:  “Gak suka pake atm.”
-:  “Lah ini perlu atm buat masuk hotelnya. Kalau kamu gak punya atm kamu gak bisa masuk hotel.”
+:  (aslinya gue sempet mikir. Apa hubungannya atm sama check-in hotel. Kunci pintu kamar hotel juga katanya ada sendiri. Tapi iya gue bego banget.) “lah terus gimana?”
-:  “Kamu dimana?”
+:  “Tegal.”
-:  “Ada bank Jateng?”
+:  “Ada.” (ya ada lah bego, bank Jateng kan ada di seluruh Jawa Tengah. Tapi, iya gue bego banget.)
-:  “Jauh?”
+:  “Lumayan.”
-:  “Yaudah kamu ke bank, minta bikin atm. Yang instan ya. Bapak bisa tunggu berapa jam? Setengah jam?”
+:  “Setengah jam cuma buat jarak rumah ke bank.”
-: “Yaudah bapak tunggu sampai jam 12 nggih.” (gak digubris perkataan gue)


Karena hari itu bertepatan dengan Popda tingkat Kabupaten, dan ibu bapak lagi di tempat Popda. Dan kebetulan lagi, buku rekening gue dibawa ibu, gue langsung telpon ibu. Tanya posisi dan ngabarin kalau gue mau kesitu.

Tanpa mandi tanpa cuci muka, gue ganti celana, ambil tas, pakai jaket, dan langsung ngacir mau buat ngambil buku rekening di GOR tempat Popda. Gue naik motor udah kaya orang gila. Emang orang gila naik motor? Ya pokoknya ngebut gak kira-kira. Naik Mio kecepatan 100 di jalan daerah. Gue kalau inget sendiri juga ngeri, kalau gue tabrakan, lumayan tuh. Kepala sama kaki misah. Lah sekarang juga bukannya terpisah?

Nyampe GOR, ibu bapak udah nunggu di pinggir jalan. Gue langsung ambil buku rekening. “ceritanya nanti aja.” saat ibu tanya. Gue langsung ngacir ke bank Jateng. Saat itu udah setengah 12 lebih tuh. Gue ngerasa masa depan gue dipertaruhkan disini.

Nyampe bank ternyata kudu potokopi KTP dan beli matre sebagai syarat bikin ATM. Keluar bank lagi. 15 menit lagi pukul 12. Lagi nunggu kelar potokopi, nomor yang tadi ngakunya Rektor nelpon.

-: “halo, gimana dek Tomi bisa?”
+: “iya pak ini lagi proses.”
-: “Yaudah kalau udah bisa kabarin saya yah.”


Gue otw lagi ke bank. Sampai sana udah ada ibu bapak gue nongkrong di parkiran bank. Ternyata mereka nyusulin. 

“tak ambilin antrian.” Kata ibu.

Gue copot helm, lalu masuk dan duduk di kursi panjang tempat biasa nasabah antri. Sedetik kemudian Ibu bapak ngapit gue. 

“gimana?”
Gue cerita panjang lebar.
“itu beneran nomornya Rektor?”

Gue mulai sadar. Bener juga yah. Kata orang tua, masa sekelas Rektor sampai nelpon buat ngurus-ngurus beginian. Harusnya kan staf atau anak buahnya. Orang tua mulai meragukan nomor Rektor dan nomor Dekan. Gue juga kasih tau kalau gue sebenarnya punya nomornya pak Dekan. 

“Jelas penipuan itu.” kata ibu.
“Siapa tahu nomornya ganti.” samber gue.

Masih ngeyel juga. Entah setan apa yang merasuki gue. Akhirnya gue coba hubungi temen gue yang yang kebetulan orang fakultas yang paham seluk beluk kegiatan fakultas. Susah dihubungi. Ditelpon diangkat beberapa detik lalu mati. Di sms juga gak dibales-bales.

Nomor antrian giliran gue. Gue maju. Beberapa detik kemudian ibu duduk disamping gue. Buset ngapain ikutan. Ntar dikiran gue anak kecil, mau bikin atm aja ditemenin. Lah kok ibu curhat sama mbak CS nya. Gue coba nyegah. Tapi ibu tetep nyrocos. Penjelasan mbaknya yang alus seolah nyadarin gue.

“wah udah gak bener tuh mas. Sampai tanya saldo. Itu urusan pribadi. Kami saja yang orang bank-nya gak berhak dan ga pernah tanya saldo nasabah.” Iya sih, kan situ tau sendiri dari baca buku rekening.

Selama mbak CS ngejelasin, beberapa kali ibu ngirik dengan tatapan, “tuh dengerin. Lo tu lagi ditipu, sadar woi.” 

Jelasin panjang lebar soal modus penipuan ini. mbaknya juga memprediksi kalau misal gue udah punya atm nanti akan dibimbing ke mesin atm dan kena deh disitu. Gue manggut-manggut. Fix sadar ini penipuan. Masih rejeki juga, kebeneran gak bisa bikin atm disitu karena gue buka rekeningnya di tempat lain. Ibu pun minta pihak bank buat ngamankan uangnya.

Gue kembali duduk di bangku panjang dengan lunglai. Gue gak nyangka segitu begonya gue. Kok bisa hampir ketipu. Harusnya gue sadar, bener kata orang tua. Masa iya sekelas Rektor nelpon gue untuk urusan begituan, itu kan urusan kemahasiswaan atau apalah. Harusnya gue sadar kalau gue lah yang menghubungi, bukan dia yang bolak balik nelpon.


Harusnya gue sadar kalau mau urusan begituan prosesnya panjang, ada rapat, undangan, dan ada SK-nya. Bukan lewat sms. Harusnya gue sadar, dari awal toh gue juga punya nomor pak Dekan. Harusnya gue sadar gue alumni yang biasa-biasa aja, selama kuliah juga bukan aktivis, prestasi juga standar-standar aja. Kecil kemungkinan dapat keistimewaan mewakili fakultas dalam acara tingkat nasional. Orang Fakultas kenal gue aja gue sujud syukur.

Selama ini gue pikir, gue gak bakalan kena tipu. Soalnya, menurut gue, penipuan itu nawarin sesuatu yang gak masuk akal. Kaya menang mobil. Gue mungkin gak bakalan ketipu sama dapat hadiah mobil, atau mama minta pulsa itu mah apalagi. Gue dulu suka mencibir, dalam hati sih, kok sampai ada yang kena penipuan model gitu, bego banget. Eh ternyata gue juga bego. 

Ya saat itu gue mikirnya gak tau atau gue lagi kemasukan jin apa. Sekarang gini ya, gue nganggur, ditawari ikut seminar nasional. Gratis. Siapa yang gak mau. Udah gitu di hotel berbintang tapi gak beralkohol. Asli pas dapat sms itu yang gue lakukan adalah nyari tu hotel di google map. Belum lagi dihubungi sama dekan dan rektor langsung. Bagi mahasisa-sisa remukan rengginang kaya gue, itu sebuah kehormatan.

Lagian mereka bisa tahu identitas gue dengan rinci, mulai tanggal lahir, alamat, sampai judul skripsi. Mereka juga bawa-bawa nama kajur dan sekjur. Padahal jajaran dekanat itu baru beberapa bulan menjabat habis ada roling. Tapi mereka bisa tahu. Heran sekaligus keren.

Lepas keluar dari bank, gue diajak ibu bapak makan. Katanya buat nenangin. Gue diajak mampir ke sate kambing. Beuh tau gini gue sering-sering hampir ketipu aja biar sering makan sate. Ehehe. Pas lagi makan, temen yang gue yang tadi susah dihubungi ngebales,
“hoaxxx kuwii.”
Plong! 

Sejak keluar dari bank, mereka bolak balik nelpon, baik dari nomor yang ngaku Rektor ataupun ngaku Dekan. Males gue angkat. Gue lagi asik nyelupin sate ke kecap. Gue cuma nujukin ke ibu bapak.

“tuh, itu bukti kalau mereka yang butuh. Kalau beneran. Harusnya kamu yang nelpon, bukan mereka.”
Gue mengangguk sambil menelan potongan sate pertama.

“sebelum mereka menipu, mereka udah tau seluk beluk calon korbannya. Jadi jangan heran kalau mereka tau semuanya tentang kamu.” Pesan bapak.

“tetap tenang, berpikir jernih, dan selalu berdzikir.” Lanjutnya.

Semoga ini bisa jadi pelajaran bagi gue dan syukur-syukur bisa buat kalian juga. Kayaknya sekarang penipu juga selektif milih korban. Modus penipuan baru itu cari calon korban yang lagi ngincer sesuatu. Kalau kamu pengin mobil, ada penipu yang bilang kamu dapat mobil, bakal kena. Kaya gue, lagi ngarepin pekerjaan, ya (hampir) ditipunya tawaran kerja. Kalau mamamu pengin pulsa ya mamamu bisa beli sendiri lah. Kalau kamu jomblo, ada penipu yang nawarin carter pacar. eh ada gak sih.

Hati-hati ya gaes.


Sumur gambar
http://irevilandeducation.blogspot.co.id/2013/04/menghela-nafas.html
http://memegenerator.net

20 comments:

  1. wooo tapi penipunya keren juga ya sampe tau nama lo, jadi mungkin itu orang dalem pa gimana? soalnya bisa tau data diri orang gitu.

    ReplyDelete
  2. astaga naga... sampe tau judul skripsi, jelas2 orang pinter itu yg nipu, persiapannya lengkap

    ReplyDelete
  3. astaga naga... sampe tau judul skripsi, jelas2 orang pinter itu yg nipu, persiapannya lengkap

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemampuan stalking penipunya level dewa.

      Delete
  4. ehm, hampir aja.

    mas tomi nggak nyoba buat nyari tau gitu siapa orangnya? atau lapor ke pihak kampusnya, kan udah bawa-bawa nama kampus itu.

    beberapa bulan yang lalu juga aku pernah kayak gitu. aku ditlp sama pihak indos*t "kayanya" dan bilang kalo aku dapet hadiah sejumlah uang. ini sih sebenernya udah berkali-kali dan emang sengaja banget aku ladenin.
    dia tlp pake nomer hp biasa bukan pake nomer kantor. itu udah jelas banget nipunya.
    dia nyebutin semua identitas ku lengkap. mulai dari tempat tinggalku dulu sampe domisiliku sekarang.
    aku masih tetep nanggepin dia sambil ketawa ngekek dalem hati. sampe akhirnya dia naya nomer rekening dan atm persis kayak diatas tadi, bilang juga kalo percakapannya lagi derekam lah. aku reflek ketawa kenceng sambil bilang "Pak kalo nggak punya uang itu kerja, jangan nipu orang kayak gini. lagian sayang pulsanya bapak kalo orang yang bapak telpon kayak saya semua, bukannya untung malah bapak yang buntung"

    tapi sumpah kalo itumah model penipuanya udah level dewa99, mas tomi bukan bego cuma penipunya yang kelewat pinter.

    pukpukpuk. sini nyender.

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak ah. aku mah apa atuh. nggak dianggep paling ntar.

      wah harusnya aku ngerjain kaya gitu juga yak.

      masi bingung juga sih aku yang bego apa penipunya dewa

      *sodorin kepala*

      Delete
  5. hahaha, begitulah penipu jaman sekarang. teknologi oke, dimanfaatkan secara negatif oleh oknum tak bertanggung jawab. asli, itu sih php banget si penipu. ngegantungin dan memberi harapan palsu buat korban yang udah ngiras dapet harapan beneran. yasudahlah.. ambil hikmahnya aja kan. zaman sekarang, susah percaya sama orang kalau belum face to face

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya canggih bener. fak banget penipunya.
      face to face juga belum jamin deh. baik tapi sapa tau dijadiin downline

      Delete
  6. Mantap surantap. Penipunya udah kayak cowok yangn naksir berat sama seorang cewek. Tau seluk beluk. Apa jangan-jangan yang diincar penipu itu bukan uang kamu, tapi kesucian kamu? *ini apa dah*

    Ibu-Bapak kamu perhatian banget, Tom. Ibu kamu lebih, sampe nanya-nanya sama CS bank-nya. Untung kamu nggak diomelin berapi-api ya sama orangtua kamu. Malah diajakin makan sate lagi. Fyuuuuh. Endingnya bahagia nih. Nggak jadi ketipu. Dan kita semua harus hati-hati sama banyaknya modus penipuan. Huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaaahhh tidaaaaakk. naudubillah, Cha.

      hehe iya, alhamdulillah punya ibu bapak kayak gitu. eheh mereka baca ini gak yak. ehe

      yap kita kudu ati2. makanya gue share disini. makin tokcer penipuan jaman sekarang.

      Delete
  7. Sekarang penipu itu udah banyak caranya yang elegan dengan menggunakan trik-trik baru supaya si calon korban tertarik :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. mancingnya juga pinter. sering nonton mancing mania kali.

      Delete
    2. Apa hubungan sama mancing mania??? -__-

      Delete
  8. Alhamdulillah masih rezeki ya, Tom. Anjir. Gue nggak pernah mau dimintain nomor rekening sama orang asing deh. Tapi absurd juga, ya. Wakakaka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaul, udah gak mikir apa2, Yog. beneran di hipnotis kali yak

      Delete
  9. Laillahaillallah
    Kok ada ee lagi si tom
    Fyuh untuk habis itu diajakin nyate

    ReplyDelete
    Replies
    1. pindah kesini yak. hehe. masa sih perasaan gak ada deh.
      iya ena nyate.

      Delete
  10. Wah penipunya mahir Banget, tau biodata segala. Thanks for sharing, sangat bermanfaat Tomi

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena