Tentang Liburan yang Selalu Seperti ini



Siapa sih yang gak butuh liburan? Meluangkan waktu sejenak buat lepas dari rutinitas. Biar gak stress. Semua kalangan butuh kali yak. Gak harus kalangan pekerja aja yang butuh liburan buat penyegaran, mahasiswa kacangan kayak gue butuh liburan? Emm mungkin pengin kali yak. Setelah satu semester sibuk dengan kuliah, tugas, dan nunggu balesan chat, rasanya perlu juga gue liburan ketika semester telah berakhir.

Nah, akhir januari lalu gue habis jalan-jalan motoran sama temen-temen kelas. Semacam touring tapi deket-deket aja. Gak nyampe AKDP apalagi AKAP. Tau kan kepanjangannya? Kalau gak tau lihat buku saku RPUL halaman 21.

Isinya kepanjangan AKDP dan AKAP, Tom?

Ya gatau, makanya gue minta tolong dilihatin.

Destinasi kami Umbul Sidomukti. Salah satu objek wisata alam pegunungan di Semarang. Di sana selain nyediain pemandangan orang pacaran juga ada kolam renang alam dengan air hangat, adrenalin games, dan pondok kopi. Karena gak ada rencana renang, dan mental cemen, ya udah, kami cuma duduk riang gembira. 
Kami nongkrong, bertukar cerita, gitaran, sambil menikmati udara dingin menusuk. Gak ada yang main sosmed, karena gak ada sinyal. Nikmat banget deh. 

Kelihatannya~ Tapi ada kejadian gak mengenakkan sebelum perjalanan kecil-kecilan ini. Seenggaknya bagi gue sendiri.

Yap masalah klasik, molor. Ngaret. Tak tepat waktu.

Kenapa sih kita kalau ada acara apa gitu sering banget ngaret?

Padahal udah pada sepakat pas obrolan terakhir pukul berapa kita akan berangkat. Kumpul di depan Pusat Pengembangan Bahasa (PPB) pukul 6 pagi. Pas h-1 sore, BC yang beredar di grup WA kumpul pukul 7. Ini notulennya antara ngantuk gak nyimak sama males berangkat kepagian. Beneran sih, banyak dapat dukungan. Katanya sih, siapa juga yang mau kumpul pukul 6 pagi.


Alarm hape udah gue atur ketika malam hari sebelum gue tidur. Ringtone alarmnya “tutupen botolmu tutupen oplosanmu…” biar kaget gitu ceritanya. Malam itu gue juga gak begadang karena biasanya juga jarang begadang karena kata bang Rhoma Irama begadang jangan begadang kalau tidak ada ani. Gue mah gitu orangnya, penurut.

Esok hari lepas subuh, gue berusaha mati-matian nahan kantuk. Jangan sampai tidur lagi, soalnya kalau tidur lagi nanti bangunnya bisa… melek dulu. Gue gerak-gerakin badan dan bikin minuman hangat biar gak ngantuk. Ya secara gitu, disuruh kumpul pukul 6, eh pukul 7. Nurut sama yang ada di grup aja dah. 

Biar nambah seger, gue mandi. Sebelumnya gue nongkrong dulu coba eek, iseng-iseng aja siapa tau keluar. Yang salah banget adalah gue nyambi bawa handphone. Gak kerasa ternyata cukup lama gue eek. Sampai gak kerasa kesemutan ini kaki, mungkin semutnya juga ikutan main hape. Sambil eek juga.
Udah pake jurus mandi bebek dan ganti pakaian tanpa pake maskara, eh udah setengah 7 lebih aja. Buru-buru banget gue. Berhubung takut telat, gue gak sempat sarapan. Gue langsung capcus kampus aja tanpa angetin motor dulu. Gak usah panas-panas, cukup angetin aja. Biasanya gue angetin tuh tiap pagi. Katanya sih baik buat kesehatan motor.

Sampai kampus apa yang terjadi? Jengjeng… Yak betul sekali jawaban anda, Pak Wanto dari Jakarta, tidak terjadi apa-apa. Tidak ada kejutan. Tidak ada siapa-siapa kecuali satpam dan seorang bapak lagi ngepel lantai kantor. Seperti lazimnya anak muda janjian mau hang out, atau mahasiswa mau study banding.  Molor alias ngaret adalah hal yang wajib. Selalu seperti ini. Khas lingkaran pergaulan kita banget deh.

Gue coba chat ke grup, pada slow respon. Giliran ada yang ngerespon, izin batal gak ikut. Gue hanya bisa lesehan depan kantor sambil scroll timeline twitter. Isinya “good morning world ” semua. Gue scroll terus ke bawah isinya ganti, “selamat istirahat semua”.  Ini pada jomblo ya? pada gak ada tujuan buat diucapin selamat pagi dan selamat istirahat.

Ada beberapa pesan masuk di grup, "iya bentar lagi", iya ini otw". Halah palingan baru pada mandi. atau lagi pada dandan atau gak lagi milih kostum yang keren. Ya wajar sih, toh kami mau hang out. Berpenampilan modis dan menawan itu perlu apalagi buat jomlo. Siapa tahu ada yang melirik pas di tempat hang out.

Tapi mbok yo disiapin lebih cepat, biar gak molor gitu. Cek jam masing-masing dan perkirakan waktunya. Ibarat kalau waktu adalah pedang, maka jam adalah pegangan pedang. Gagang, grip, handle, atau apalah itu sangat penting untuk memegang bagian yang tajam sekaligus memperindah pedang. Sama, jam juga gitu. melalui jam kita bisa mengerti waktu dan disiplin sekaligus bisa tampil fashionable. Gaya doang tapi gak disiplin, percuma.

Hampir sejam nunggu, Cuma ada 2 orang doang. Gue dan pak komting. Gue udah bombardir grup, mulai kode sampai terang-terangan. Pada slow respon. Ya Allah, gue pengin tetesin obat tetes mata aja.

Woi, jam berape nih?
Come on Boys, kalian pada belum bangun yak? Pukul berapa nih? Apa pada gak punya jam? Apa perlu gue kasih jam tangan keren kece biar kalian sadar waktu? Arrgh...uhuk..uhuk.. *obat tetes matanya ketelen*

Omong-omong soal jam kece, beneran ada nih. Namanya Daniel Wellington. Gak cuma berfungsi ngingetin biar disiplin waktu dan gak pada telat kalau ada janji, tetapi juga bisa bikin kalian trendy, fashionable, dan kekinian. Modelnya macem-macem, kalian bisa cek di Zalora Indonesia.





Setelah mulai tumbuh lumut di sekujur tubuh gue dan diwarnai banyak anggota kelas yang batal ikut, kamipun berangkat cuma ber-sembilan. Dan pukul berapa? pukul 09.00. Molor 2 jam dari jadwal keberangkatan yang disepakati. Bukan kejutan sih, toh dianggap udah lazim molor gini. Gue cuma menghela napas panjang yang bikin kaca helm gue mengembun. 


Gue pernah baca dimana gitu, intinya, seseorang dihargai dari cara dia menghargai waktu. Gue coba datang tepat waktu. Bukan apa-apa sih, gak enak aja sama teman-teman gue. Pasti pada ngedumel. Gak enak juga kalau mereka harus nunggu gue. Karena gue tau, nunggu tuh gak enak. Apalagi nunggu huruf D berubah R diikuti bunyi ‘klunting’.

Gue coba datang tepat waktu juga bukan karena ingin dihargai. Justru karena gue berusaha menghargai mereka. Tapi apa yang gue dapat? Yap betul, gue dapat nembus stage terakhir Bounce. Alhamdulillah.
Tentang Liburan yang Selalu Seperti ini Reviewed by Tomi Azami on 20:28 Rating: 5

11 comments:

  1. Bhaaak :v aku kalo pupup sambil maen coc. Pasti itu. Kadang sampe lupa.. "lah aku ngapain disini? Oh iya lagi pupup"

    Hikmahnya jadi jomblobya gitu mas, wkwk eh jomblo kan yah? Bisa quality time sama temen-temen. Seru banget pasti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah? ada yang lebih ngeri ternyata..

      iya iya jomblo, gausah diulang gitu..
      yoi dong jomblo (sok) bahagia

      Delete
  2. Iya nih, kalau seseorang menghargai waktu, dia juga menghargai orang lain. makanya ya, percaya sama yang pake jam aja, atau tukang jam aja. bahahak #digampar

    Tapi bagus lah, tom. Liburannya tanpa sinyal jadi nggak ada yang maen sosmes.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tak gampar beneran lu, Ja. hahah

      yoi, beneran liburan. tapi poto2 mah tetep.

      Delete
  3. yoi, mantep banget panutan hidup lo tentang menghargai waktu. tuhan memang selalu bersama orang-orang yang sering dikaretin bro.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. berasa keren banget nih haha
      haha aamiin

      Delete
  4. haha yang sabar bang tom.
    tapi lain kali bikin janjinya 2-3 jam seblm keberangkatan biar pada kapok tuh yg sering ngaret.

    ReplyDelete
    Replies
    1. halah sama aja. itu aja janjian awalnya jam 6. fiyuuh.

      Delete
  5. dipehapein pas kumpul itu pesti rasanya pen jungkir balik ya tom hahhaha
    apaaaa?? solusi jam nya dari zalora??? *pura pura kaget...
    etapi leh uga nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya! bagus2 lho.
      *pura2 antusias. saya belajar dari mba nit yang sering dapet ginian. wekawekaweka

      Delete
  6. Agak nyesek ya batal acara dan nggak pada dateng huhu :(

    widazee.blogspot.co.id

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.