Mampet



Biasanya orang kalau ketinggalan atau kehilangan barang miliknya akan sibuk mencari. Tanya sana-sini, kaya, “eh kacamata gue mana ya?” sampai-sampai minta bantuan orang untuk ikutan mencari. Bahkan kalau barang itu berharga, ada beberapa orang yang sampai mengklaim benda yang ia temukan itu miliknya. “hape bagus nih, ambil ah.” 

Tapi ada satu benda yang kalau ketinggalan gak dicariin. Kalau ada yang nemu terus bikin pengumuman juga gak pada mau ngaku. Dan kalau ada yang nemu malah gak pada mau nyimpen sendiri. Apa itu?
Yak betul Bu Kokom dari Majalengka. Eek.
Iya, eek. Ketika ada eek tertinggal, pada gak ada yang mau ngeklaim. Eh eek itu kata benda apa kata kerja sih? hmm... 

Beberapa hari lalu WC kosan bermasalah. Mendadak susah buat eek dari oknum anak kos buat otw ke sepiteng. Eek siapa itu? sampai sekarang masih menjadi misteri. WC kosan gue menyatu sama kamar mandi. Jadi gak bisa ditentukan pelakunya jika berdasarkan yang terakhir masuk kamar mandi

Kosan gue 2 lantai dengan kamar mandi terletak di lantai 1. Lantai dua dihuni 10 orang, gue salah satunya. Sedangkan lantai 1 dihuni gak tau berapa orang. Orangnya banyak dan gonta ganti melulu. Iya kosan gue emang aneh. Dampak pemilik kosan gak tinggal bareng nih dan masrahin urusan kos di salah satu anak buahnya nih, jadinya menejemen dan orang-orangnya gak jelas.

Dari segitu banyak penghuni, yang bikin gue heran, kenapa harus gue yang menemukan “benda keramat” itu pertama kali. "beruntung" banget gue.

Waktu itu mentari udah setinggi galah, gue kebelet pipis. Gue menuruni tangga dengan setengah tergesa menuju kamar mandi di lantai 1. Gue buka pintu kamar mandi dan ketika akan memlorotkan sedikit ‘kandang burung’, terlihat ada beberapa bulatan segede bola tenis meja dengan bentuk tidak beraturan dengan serat-serat halus dan berwarna kuning pekat hampir hitam.


Anjriit…. Mendadak air seni dalam uretra gue seolah masuk kembali.

Gue kayaknya terlahir jadi penemu eek. Dulu juga pernah gue nemu juga dan saat itu cukup guyuran ketiga eek nya udah dadah-dadah. Lah ini tumben susah. Guyur sekali dua kali, Cuma mutar-muter aja tuh eek. Ngeledek. Gue guyur lebih banyak, eh volume air malah naik dan hampir keluar dari piringan kloset jongkok. (kok piringan sih) Wah mampet nih.

Yaudah deh gue tetep pipis daripada reproduksi gue jadi bermasalah. Sambil merem dan buru-buru keluar. Kalau gue lama-lama di kamar mandi dikira lagi eek. Pas gue keluar dan ada orang masuk, ntar malah dikira itu eek jahanam itu punya gue. Padahal bentuk eek gue kan gak sejelek itu. Punya gue mah bagus, tertata, dan pulen.

Kelar pipis gue naik lagi ke atas. (Udah cebok udah masa iya gue jelasin). Gue ngomong sama teman kamar dan tetangga sebelah kanan kamar. “bangke ada peninggalan.”
“masa? siapa tuh tega banget ninggalin teronggok gitu aja.”
“heeh tega meninggalkannya tanpa berkumpul dengan teman-teman lainnya di sepiteng, kan kasian, kesepian.

Kalau obrolan ini dilanjutkan, udah kaya penemuan bayi hasil hubungan gelap, dan terang.
“anak bawah kali.” Ada yang nyletuk.

Nah ini nih yang terjadi. Saling menuduh. Kenapa gak ada yang ngerasa kehilangan sesuatu. Kenapa gak ada yang langsung ngaku pas pertama nemu. Siapa tahu gue bukan penemu pertama eek berserat halus tadi. Kenapa nemu eek gak kaya nemu jam tangan. Kan enak.

Kalau jam tangan, “wah ada jam tangan nih. Bagus juga kalau nempel di tangan gue, pake ah.”
Kalau eek, “wah ada eek nih. Teksturnya lembut dan warnanya cerah. Bagus juga kalau nempel di tangan gue, pake ah.”

*
Meskipun gue bisa dikatakan paling lama ngekos disitu, gak enak juga mau bahas eek. Apalagi introgasi satu-satu siapa yang habis eek. Masa iya gue kudu melakukan penelusuran, penyelidikan, dan rekonstruksi sampai melibatkan tim katak buat tau siapa yang sudah semena-mena membuang limbah ini.

Akhirnya yang gue lakukan sama dengan yang lain, mengabaikan. Terkadang mengabaikan itu perlu. Kita bisa belajar dewasa dan instrospeksi dari sikap tak acuh. Ya, gue akan berusaha bersikap tak terjadi apa-apa ketika ketemu atau berpapasan dengan yang lain. Sembari berharap si empunya eek ingat akan bentuk eeknya dan bertanggung jawab menyingkirkannya.
 
Sikap tak acuh dan ngambangnya eek itu berlangsung lama lho. Pas gue mau mandi sore masih ada. Malah nambah. Ada kaya sosis, agak teratur bentuknya, dengan chococips di beberapa bagian. Fak. Gue “tutupin” aja pake detergen selama gue mandi. Gue belum eek malah kudu ngurusin eek orang lain.

Kalau koruptor itu jahat karena mengambil yang bukan haknya. Empunya eek juga jahat justru karena meninggalkan haknya. Malah bisa dijerat pasal berlapis, melakukan penelantaran dan tindakan lalai yang merugikan orang lain. Eh ada pasalnya gak sih?

Yah. Bersikap tanggung jawab itu sesederhana tidak meninggalkan eek kita untuk dinikmati orang lain. Makan boleh bareng-bareng menikmati, tapi kalau eek, ya dinikmati sendiri-sendiri lah.

This is end of the post. Terima kasih yang udah nyedian tenaga, mata, dan kuota buat baca post ini. Mohon maaf bila kamu jadi gak nyaman, terutama barangkali ada yang nyambi makan, karena postingan ini bahas hal yang gak lazim. Tapi ya gimana ya kayaknya juga banyak orang yang pernah nemu gituan, apalagi kalau WC umum. Kamu salah satunya?



sumur gambar
https://www.pinterest.com/explore/ignore-me-quotes/
https://furahasekai.wordpress.com/2012/10/24/money-love-gamble-chapter-5/
Mampet Reviewed by Tomi Azami on 15:54 Rating: 5

47 comments:

  1. Anjrit bahas eek..

    Gue juga pernah juga kejadian kayak elo. pas disiram malah banjir terus jadi kemana mana

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe... sekali-kali gitu

      huwah *tos* i know your feel bro

      Delete
  2. Waaaah. Beruntung banget kamu, Tom. Jadi orang pertama yang nemuin benda itu. Beruntung juga aku baca ini pas lagi makan singkong rebus. Aaaaaaaaaaaaaaaaak! :(

    Jahat banget itu nggak mau ngaku. Sumpahin muntaber. Huhuhuhu. Puk puk Tomi.

    Nyaman-nyaman aja kok baca ini, walaupun aku langsung skip pas bagian deskripsi eek itu. Aku masih nyaman karena ada pesan moralnya, dan nggak ada kamu selipin video sukatoro. Kalau ada sukatoro mungkin aku udah muntahin layar hapeku sendiri. Huhu. Dan iya aku setuju tuh, orang kayak gitu harus dikenain pasal berlapis.

    Btw aku juga pernah nemuin kayak gitudi toilet mall. Waktu itu habis jogging trus ke mall. Eh pas ke toiletnya mau pipis, ternyata ada itu. Aaaaak aku langsung teriak ganjen. Nyeret temanku keluar dari toilet itu. Gila ya ada gitu orang yang tega nggak mau buang limbahnya sendiri. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. maap, Cha :(

      aamiinn

      alhamdulillah, niatnya gak mau dideskripsikan, tapi kan jadi gak dapet eek nya eh gimana-gimana.
      sukantoro itu siapa? -__-

      njir teriak ganjen. kayaknya dimana-mana sama yak pada tega ninggalin ampas.

      Delete
  3. baca ini berasa gue mual-mual dan sakit perut

    ReplyDelete
  4. Ampuh dah Tom tulisan'a kotor banget
    lebih baik baca yang mesum-mesum dari pada yang jorok kaya gini

    ada satu lagi jika kehilangan gak dicariin
    apa itu? Yaps bener banger "MANTAN"
    mnatan mau ilang kemna juga bodo amat itu mah

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah, ya setuju itumah. eh

      haha, ya nga tau ya, gue mah gak pernah ngerasain. jomblo sih. huhuh

      Delete
    2. Mantan sama eek banyak kemiripan ya

      Delete
  5. Serah tomi azalah, abis makan siang terus baca tulisan ini dibagian akhirnya ngebahas tentang boker. Makanan yang udah ada di perut serasa pengen di muntahin :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf, Wid.:(
      aku olesin caplang ya? *eh*gakketahuanmoduskan*

      Delete
    2. Jangan caplang minyak telon aja lebih enakan *eh

      Delete
  6. Pernah.
    Ga sanggup komen dah xD

    ReplyDelete
  7. anjay gue kepengen muntah baca postingan ini. Ya Oloo kenpa harus eek sih jadi bahan postingannya mas tomi ? Jijik betulan...
    Malah mendeskripsikan bentuk dan tekturs eeknya pula, Ya Allah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. mutahin aja, Di. biar lega wqwq

      ya biar feelnya dapet. kudu dideskripsikan dengan rinci

      Delete
  8. wa wa waa... dari atas ampe bawah konsisten seklai bahasannya. salut. eek lah.

    tapi kejadian begitu emang ngeselin sih. gue sering banget nemu itu kalo make toilet di stasiun, terutama stasiun transit yang rame banget. masuk karena kebelet,ngeliat, kebeletnya ilang. -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang lain jijik, ini malah salut. Bang Haw dewa antimainstream.

      bener. berasa eek udah di pucuk eh mendelep ke dalem lagi.

      Delete
  9. Well, kayaknya gua akan menunda schedule makan gua beberapa jam ke depan abis baca postingan ini hehe.

    Deskripsinya detil juga ya haha. Penemuan hal "itu" emang sesuatu yang bisa bikin perasaan campur aduk. Berarti di kosan lo WC-nya cuma satu ya, menyatu sama kamar mandi, gitu? Kalo di toilet umum yang biliknya banyak, kan bisa pindah ke bilik lain kalo nemu begituan. Tapi apapun itu, gua juga suka bingung sama yang berani ninggalin toilet dengan keadaan belom bersih (di luar faktor WC mampet). Jangankan kotoran besar, kadang urinoir pun suka ditinggalin tanpa disiram pake air sampe bersih. Biasanya sih faktor terbesarnya adalah buru-buru, jadi mereka langsung pergi begitu aja, tapi kan jadi ngerugiin banyak pihak haha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bantu diet berarti ya, Mas Bay. hahah

      hehe, aku ngetiknya sambil nahan.
      yoi nyatu. yah kalau kaya di pom mah bisa pindah. lah ini..

      ya harusnya meski buru-buru jangan tinggalin warisan dong ya. haha

      Delete
  10. Udah geli duluan kalo ngelihat 'ampas' punya orang. Menatapnya aja tak sanggup, apalagi nyiram. Kalo punya sendiri mah nggak ada geli-gelinya. Hahaha.

    Fyuhhh, bersyukur banget gue makan udah dari 2 jam yang lalu. Btw, gue abis baca tulisan ini langsung mau boker malah. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. sampe di pake mainan gitu gak, Yog? haha

      alhamdulillah, postingan ini berasa vegeta yak, melancarkan boker

      Delete
  11. fiuuhh ini tulisan tentang eek terpanjang yg pernah gw baca

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebelumnya emang gak pernah baca tulisan eek sih

      Delete
  12. Bahasannya Ya Allah...
    Masalahnya gua baca ini disaat yang tidak tepat, baru juga mau makan. -_-

    ReplyDelete
  13. Àaaaaaaaaaaaaakkk
    Bingung mo komen apa, scroll ke postingan bawahnya deh

    ReplyDelete
  14. what? segede bola tennis.... OMG!!! gile bener. pasti susah buat ngeluarinnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Segede pisang aja bisa. Anus kita kan cihuy

      Delete
  15. Ampun, penjelasan eek nya detail banget, sampe ada unsur serat2nya segala. Jadi bikin tambah nafsu makan nih...

    Kalo tokai segede bola tennis meja, terus bola tennis meja segede apa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berasa scot emusion gue bikin nambah nafsu makan

      Segede tokai lo

      Delete
  16. Muantappp eek nya dapet, yang penting happy.

    ReplyDelete
  17. oke bro, alamak. pembahasan di postingan yang ini cukup berat ya... tapi tak apa-apa, itu kan kepentingan biologis. tapi tetep aja bro, membayangkannya itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perlu tenaga ekstra buat mendeskripsikan bro

      Delete
  18. Eng... Eek ya ._. wkwk aku juga pernah sih kalau di WC umum gitu nemuin eek -_- kadang suka mikir, kok si pemilik eek nggak ngecek dulu sih eeknya udah ilang atau belum -_- akhirnya aku yang nyiram eek itu -_- wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa pemiliknya gak kangen eek nya yak wqwq

      Delete
  19. Yaelah Tom... Jeri.. Kenapa lo bisa bahas EEK sampe detail banget, gue bukan apa2. Emang materinya gak bisa diganti yg lain, ya?

    Apa ini karena terinspirasi melihat Eek PERTAMAX. -_- Udah, ah. Geli gue.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagi blank ide nih, pangeran. Eh pas mau cari inspirasi sambil eek, malah nemu eek.

      Gue jg geli sendiri baca ulangnya

      Delete
  20. Salah banget gue nyasar ke sini pas habis makan dan lagi kenyang-kenyangnya. Salah besar! Gue enek anjir. :(

    ReplyDelete
  21. Astaga,,,,,, hoooooeeeeekkkkk!!!
    pagi-pagi baca eek ngambang...

    sumpeeeh eneg banget.....
    sudah sudah cukup...

    *merangkak keluar...

    ReplyDelete
    Replies
    1. *sodorin plastik*

      *bantuin merangkak*

      Delete
  22. Untung saja saya tidak melanjutkan bacaan ini, kalo di lanjutin bisa muntah-muntah nihh :(

    ReplyDelete
  23. Saya jadi berburuk sangka nih, jangan-jangan serat halus berbentuk tak beraturan itu hasil karyamu tom.

    Nongol kembali karena bumi menolak kehadirannya (kayak rahasia illahi aja*mayat tertolak oleh bumi akibat boker yang eeknya tertinggal*)dan dikembalikan ke kamu lagi. mungkin di campur sama tepung dan sedikit siraman air di uleni lanjut di goreng, eek goyeng tuh sama kayak pisang goyeng kesukaanmu kan..??? beha hahahaha....

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.