Wednesday, 11 May 2016

Ngehina kok Malah Jadi Duta? Mungkin Ini Alasannya




Judulnya udah kaya portal berita online yang minta di klik yak wkwk.

Anyway, beberapa waktu yang lampau masyarakat gak begitu digemparkan dengan dugaan penghinaan Pancasila oleh Zaskia Gotik. Netizen rame-rame pada melakukan perundungan (bullying-pada baru kan, sama, kata koran bungkus jahitan). Aku? Saat itu gak punya kuota. Jadi cuma nonton di infotaimen. Maafkan aku yang masi suka nonton infotaimen.

Terus kemudian publik juga gak begitu digemparkan sama anak SMA di Medan yang lagi ena-ena hangout pake mobil malah ketilang. Terus doi marah-marah sama polwan ngaku anaknya Arman Depari.


Iya anak itu dari lahir, gak belakangan, diketahui bernama Sonya Depari. Sama kaya Gotik, jadi sasaran perundungan, katanya banyak gaya gara-gara anaknya jendral polisi. Padahal mah cuma sepupunya. #SepupuZone
Aku? Gak ikut merundung dong, tapi stalk akun media sosialnya sampai malam. Tsakeep bro. *menunggu balesan DM*

Nah setelah penghinaan Pancasila itu, Zaskia Gotik malah diangkat jadi duta Pancasila. Dan Sonya Depari yang “kutandai kau ya, Bu” malah diangkat jadi duta anti narkoba sama BNN.

Publik pada ribut lagi lah. Dianggep keputusan aneh. Pandangan orang-orang sama dua orang tadi udah terlanjur pada benci, minimal ilfill lah. Eh malahan jadi duta. Kebanyakan orang, atau aku sendiri wis, kalau udah ilfill sama seseorang, tu orang mau ngelakuin apapun selalu salah.

Dengan memakai logika kejadian Gotik dan Sonya Depari, prediksi pun muncul.

maap kalau gambarnya agak mengganggu

Iya itu bocah lagi geger banget tuh gara-gara nongkrong ke kepala pahlawan. Sedih aku. Orang-orang gak ada yang berpikiran positif, sapa tau dia lagi ngelapin bagian kepala karena kotor. Kenapa gak ada yang berpikir kesitu.

Tapi kalau liat posenya sih, masa iya pose gitu lagi ngelapin patung. Berarti bener tuh bocah lagi tongkrongan aja di kepala pahlawan. Aku cry. Yang aku bingung, itu manjatnya pake apa yak, kan licin gak kaya pohon. Hmm keren. Berpotensi atlet panjat tebing nih. 

Tapi ya namanya juga Indonesia, peristiwa apa aja selalu bisa dibawa ke arah berbau baper.

hm leh uga

Lagian, biasanya seseorang diangkat duta itu tau tentang kedutaannya dan hal yang akan didutakan (bahasanya bikin pusing, woi). Contoh, Nadine Chandrawinata kerap diangkat jadi duta pariwisata pasti tau tentang potensi pariwisata di suatu daerah. Tara Basro yang jadi duta Indonesia Film Festival pasti tau tentang perfilman. Aku jadi duta kamu karena aku yang paling tau tentang kamu, aih. Bangun woy.

Lah Zaskia Gotik diangkat jadi duta Pancasila. Lambang sila di Pancasila aja salah. Yakin deh yang pertama muncul dibenak kamu ketika denger Gotik diangkat jadi duta Pancasila, “ini yang kemarin guyon soal Pancasila malah jadi duta Pancasila, apaaann.”

Kenapa gak sekalian diserahin ke HTI aja. eh jangan ding bahaya, HTI bahaya. Bukan orangnya, tapi pemikiran dan tujuannya. Orangnya mah sama-sama ngangkat kaki kalau makan di warteg. Coba goggling. Atau gak usah ding. Eman-eman.

Sonya Depari diangkat jadi duta anti narkoba oleh BNN, disamping dia gak narkobaan (semoga), ada 2 kemungkinan. Pertama, ada omnya di BNN. Yang kedua BNN cari yang booming biar orang pada sadar bahaya narkoba. Ketiga, biar bayarnya gak begitu mahal kan bukan artis. Eh tapi kalau diangkat jadi duta gitu, dapat fee gak sih? Asli kugak tau. Yang jelas dapat fee mah Duta Sheila on 7. Ya masa sih krik-krik banget deh.


Kalau aku pikir-pikir walaupun kadang-kadang, mungkin begini alasannya. Ini mungkin lho ya. Pendapat ini mah, bisa salah, bisa juga salah banget. Kamu gak setuju ya gak mama, aku hargai. Alasannya gini, yang ngangkat itu memanfaatkan keilfilan orang-orang buat tau lebih lanjut dan akhirnya belajar.
“Dia tuh dulu ngehina pancasila”
“emang ngehina apaan? Terus yang bener apa dong?”

Nah jadi belajar kan? See? Kaya dulu pernah ada salah satu member JKT48 yang keliru arti asli dari Tut Wuri Handayani. Mungkin beberapa elemen masyarakat emang baru tahu arti sebenarnya dari Tut Wuri Handayani. Kalau elemen yang Didi Riyadi mah tau.

Tapi kalau logika itu dipake di Sonya Depari, hmm agak gak cocok. Kecuali kalau dia diangkat jadi duta anti “kutandai kau ya, Bu” ketika di tilang. Bisa masuk. Gak tahu deh. Kalau yang diangkat duta anti narkoba itu mantan pengguna narkoba mungkin bisa masuk ya. Kaya dulu Om Roy Marten. 

Sebenarnya sama kaya Gotik kan. Pernah ngelakuin kesalahan pake narkoba, lepas rehab, jadi duta anti narkoba. Slank juga pernah juga kan. Harapannya selain ngebilangin orang lain tentang bahaya narkoba, juga ngebilangin diri sendiri juga.

Kata Ustadz Wijayanto pas Nongol di Kompas TV, kalau gak salah nama programnya Funventure, pernah bilang, “Seseorang kalau ngebilangin orang lain kan sejatinya ngebilangin dirinya sendiri. Kan telinga dia lebih deket sama mulut dia.”
Jadi kalau mereka bilang “Nih jangan pake narkoba nanti kurus dan gak punya kuota kaya saya” Ya kalau mereka mau narkobaan lagi malu lah.

Makanya aku gak pernah nyuruh seseorang mandi atau solat. Soalnya ku mandi juga kalau kepepet. Solat juga jarang-jarang, paling sehari 5 kali doang.
Ya Allah map aku riya. Gimmick aja ya Allah, buat nambah-nambahin tulisan.


Well, apapun itu, andai aku jadi Zaskia Gotik atau Sonya Depari terus ditawari jadi duta, ya tetep mau juga lah. Lebih bisa dikenal orang banyak. Hahaha. Hmm, Emang ya orang Indonesia sukanya komen, giliran misalkan di posisi yang sama ya ngelakuin juga. Tuh koruptor! beberapa dari mereka pas jaman mahasiswa ya pada demo nolak korupsi.

Aseeek pesan moral masuk. wekawekaweka

Kalau aku jadi mereka berdua, ku kan lantang berkata, “berkat bully kalian, aku sukses jadi duta. Terima kasih. Kalian yang sibuk ngebully aku, masih scroll TL aja kan?”
Wihh…bener-bener Thug life.


sumur gambar
sini, sini, dan sini

21 comments:

  1. Bentar kok aku jadi mikir ya kenapa si Del** JKT48 nggak jadi duta pendidikan aja gara-gara salah ngartiin slogan?
    Padahal sama-sama di-bully juga kan... Cuma si del nggak ngehina aja.
    Yah jadi salah fokus nih akakakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah iya yak.. bener juga nga kepikiran aku.

      Hmm mungkin kurang viral aja ya pas itu. Apa perlu dibully lagi? -_-

      Delete
  2. Yhaa gue juga bingung sama Indonesiah tercintahini.
    Makin lama makin aneh, makin gak masuk akal. :'')

    ReplyDelete
  3. Leh ugha ide di qoute diatas, oke siapa tahu Tomi beneran bisa diangkat jadi menantu setelah nanti ngebully calon mertua :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perlu di coba nih... tapi mana berani aku :))

      Delete
  4. Duta anaknya camer ajaaaa tom, biar aman
    Wah aku setuju quotenya si ustadz

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuh sapa yg mau ya, mbanit heuheu

      Delete
  5. Heh, serius si Sonya jadi duta anti narkoba? Baru tau gue. Gilee nih para penyelenggara negara. Mungkin karena di cakep aja, sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iye, Go.
      Cakep dan populer juga kali ewek

      Delete
  6. Ahahahaaha. Ngakak pas tau Sonya Depari jadi Duta Narkoba. Aneh bin ajaib. Apa hubungannya ena-ena hangout naik mobil trus nandain orang sama ena-ena pake narkoba? Eh sama sih. Sama-sama ena-ena yang nggak baik. Mungkin itu kali ya faktor utamanya :'D

    ReplyDelete
  7. Kalo aja menghina gitu bisa jadi mertua. keknya gue mau coba juga tom. XD

    Indonesia sebenarnya bukan semakin parah Tom. Tapi, ya...... gitulah. Negara kita ini senang dan bangga dengan yang bersifat mengundang perhatian. Nah, orang-orang yg berani melakukan itu, justru mereka tidak dibully. Awalnya sih, iya. Tapi, endingnya nyeleneh.

    Atas dasar apapun, orang menghina tetaplah gak ada pantes-pantesnya jadi duta apapun. Mending jadi Blogger aja. Bermanfaat. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo berhasil, kabarin ya pangeran. Mau ikutan wq

      Tul, pada cari sensasi aja.

      Mangtaf quotesnya. Tapi jadi blogger nga seterkenal kalo menghina, bang. Ehehh

      Delete
  8. Aku waktu denger berita ini juga agak aneh sih rasanya ._. tapi ya gimana lagi ._. kita mah bisa nyinyir aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan cuma nyinyir. Berkarya juga dong, Feb. Ngeblog misalnya. Eheh

      Delete
  9. Padahal publik udah simpati yak sama Sonya abis Ayahnya meninggal, tapi begitu diangkat jadi duta malah kena bully lagi :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya di bully, enggak, dibullu lagi.

      Delete
  10. jadi kalo ada yang nngeselin lagi mending dicuekin aja apa ya? biar dia gak jadi duta. Malah malu gak sih kalo dia jadi duta? Atau sebaliknya? Biar kayak ucapannya pak ustadz?

    ReplyDelete
  11. itulah indonesia, aneh banget, sebenarnya apa tujuannya para penghina ini di jadikan duta

    ReplyDelete
  12. itulah indonesia, aneh banget, sebenarnya apa tujuannya para penghina ini di jadikan duta

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena