Monday, 20 June 2016

Kultumnya Ntap Juga Ni




Bulan puasa kaya gini ceramah banyak banget. Di tv, radio, bahkan sampai Koran membuka kolom buat ceramah. Yang pasti di setiap masjid juga ada. Kadang namanya Kultum, kuliah tujuh menit, namanya doang ini, kadang ada yang sampe 15 menitan.

Diantara banyaknya ceramah atau kultum, kayaknya belum ada yang bisa menggelitik pikiran gue. Kayaknya semuanya sama, hikmah puasa itu bla bla bla bla sesuai Qur’an Surat Al-Baqarah: 183. Eh ada yang keren ding, di Metro tiap sahur, nah itu Prof. Quraish Shihab tuh yang ngisi.

Ya gak bisa nyalahin juga sih, mungkin kebanyakan yang di tv juga menyesuaikan segmentasi yang diincer orang-orang dibalik layar. yang di masjid-masjid juga menyesuaikan audiennya. Atau mungkin iman gue yang tipis yang kalau ada ceramah yang temanya itu itu aja bakal menghela napas panjang.

Bagus sih, bagus-bagus aja. Menyampaikan kebaikan. Toh kalau gue kalau disuruh ceramah gitu gak bisa. Wqwq. Tapi secara pribadi, gue penginnya ada ceramah pada bahas persoalan yang kekinian, kaya bagaimana pandangan agama soal hijab yang digunakan Valak.

Pas lagi eek setelah sahur di awal-awal debut puasa, gue sempet mikir, ini kalau ada ceramah yang bagus leh uga ni dimasukin blog. Biar blog gue rada syar’i dikit mumpung puasa. Tapi kalau cuma hikmah puasa mah udah banyak. Sekali lagi, bukannya ga bagus tapi udah banyak aja yang bahas.

Dan akhirnya hari itu gue ketemu ceramah yang mayan ntap. Tempatnya di masjid deket kos. Kejadiannya pas subuh dan di luar masih gelap. Biasanya gue yang habis subuh langsung pulang terus tidur, ini tumben-tumbenan gue stay di masjid buat dengerin ceramah bersama bapak-bapak.
Sebagai anak muda yang berbudi luhur, gue nga ikut rebutan tempat nyender bawah kipas. 

Ceramahnya sederhana. Begini isinya kira-kira

(setelah pembukaan yang bahasa arab itu)
Puasa ini istimewa buat saya karena bareng sama euro jadi ketika sahur saya makan gak sambil merem.

Sori sori nga gitu

Alhamdulillah saya sudah sering tarawih di banyak tempat, sudah pula ke banyak daerah. Dari berbagai tempat itu ternyata cara beribadah orang beda-beda. Rakaat tarawih ada yang 11 ada yang 20, pola witirnya pun beda-beda ada yang 2+1 ada yang langsung 3.

Tahiyyat juga beda-beda, ada yang nunjuk pas baca asyhaduallailahaillah, ada yang nunjuk pas baca attahiyatul, ada yang pas nunjuk muter-muter.

Kaya nyari takjil aja muter-muter

Mana yang benar? Untuk tarawih, semua punya dasar. Untuk yang nunjuk tangan pas tahiyyat, ya benar semua karena emang tidak di atur secara rinci kapan waktu yang tepat untuk nunjuk.


Itu semua namanya ikhtilaf atau perbedaan. Ikhtilaf tidak apa-apa. Malah adanya ikhtilaf menjadikan bertambahnya wawasan kita, jadi bahan diskusi. Kalau sama semua, ya ga jadi diskusi. Apa yang mau didiskusikan?

Ya juga ya, kalau power ranger warnanya merah semua ya nga asik, jadi kapten semua ntar. Jadi idola semua. Dan nga ada yang dibully karena “kamu ranger kuning aja”.
Lanjut.

Ada pepatah inggris bilang, “if you have an apple and

Gue lupa lagi tapi keren sih pak ustadnya pake bahasa inggris, biasanya kan bahasa arab, gue jadi garry yang tebel coklatnya, saluuutt~

Pokoknya intinya gini, jika kamu punya satu apel dan saya punya satu apel, lalu kita bertukar apel, maka masing-masing kita punya satu apel.


But If you have an idea, and

Lupa lagi gue.

Jika kamu punya satu ide dan saya punya satu ide, lalu kita bertukar ide, maka kita akan punya dua ide.

Itu gunanya diskusi, itu manfaatnya ada ikhtilaf atau perbedaan. Ide gagasan dan wawasan kita akan bertambah.

Keren nih pak ustad. Jangan keren-keren pak nanti dibeli Real Madrid.

Yang tidak boleh itu berpecah belah. Yang satu nyerang yang lain. Mengklaim dirinya paling benar. Yang berbeda dari dirinya dianggap salah. Ini yang tidak boleh.

pak ustadnya ngomong apa lagi ya pas bagian ini gue lupa.

Maka untuk menghindari perpecahan perlu adanya tabayyun. bahasa kerennya konfirmasi.
Yang berikutnya, jika sudah terlanjur pecah belah, maka harus islah.

Wih kaya partai ka’bah aja pake islah.islah itu bahasa gampangnya apa ya, lupa apa kata pak ustad.

Terjadinya perpecahan dan klaim dirinya paling benar dikarenakan cara beragama kita. Setidaknya ada 3 jenis model beragama kita. Apa saja itu, akan disambung di gelombang yang sama.
 
Lah buset kaya radio aja nih pak ustad. Ya berhubung pak ustadnya bersambung, ya gue ikutan bersambung juga. Kan gue cuma repost. Ntar kalau lanjutannya seru gue share disini lagi deh. Kalau nga males juga. ehe~

Kalau dibaca lagi isi materinya kaya cepet banget yak, sebenarnya ceramahnya nga secepet ini. Ada beberapa bagian yang nga ditulis. Ya ini juga nulis modal seinget gue doang. Sorideh.

Maaf juga kalau bahasanya acakadut, yah namanya juga seinget gue aja. Kalau ada buku Ramadan mah udah gue tulis lengkap. pas ceramah juga nga ada guyonan garing kaya di atas kok.

Semoga kalian bisa nangkep isi ceramahnya, yak. Kalem, nga sesulit nangkep kode cewek kok. apalagi nangkep koruptor. ahsyeekk

sumur gambar: sini

18 comments:

  1. Jadi sekarang dah rada syari ni blog kamu ya tom ekekekk

    Tapi tetep ih ada unsur ee nya mulu prasaan wakakka
    Akhir2 sering denger istilah tabayun..mmm jadi ini artinya bahasa indonesianya konpirmasi tah, #catadd

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba puasa doang wqwq

      yaallah maap keceplosan ada eenya :(

      nga usah di catad nga masuk uas

      Delete
  2. Ada-ada aja ini yang nulis..

    Lagi Kesurupan King Kong, cees?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kesurupan kingkong itu kaya gimana ya hmmm...mungkin kesurupannya main film

      Delete
  3. Sosok ustad seperti itu yang banyak di cari kalau kulsub tiba anti mainstream lah intinya, ya nggak sih? ustad gawol hazeek

    ReplyDelete
  4. Ustadnya kayaknya ngomongin hal-hal yang kekinian bukan sih?

    Kan sekarang lagi rame tuh pada ngerasa paling bener. Misalnya soal warteg, dan isu-isu kontroversi lain. Banyak perpecahan, banyak berdebat yang bukannya bertukar ide malah sikut-sikutan. Iya kan. Keren Pak Ustadnya. Bisa kali ya diajak bahas film. Film yang nggak aneh-aneh kok, Tom. Huehehehe. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yabetul kekinian bangat temanya.

      buset jagoan kamu mah, Cha kalau film. hmm emang ada film yang aneh-aneh yak :D

      Delete
  5. Asyik ceramahnya kalo gini.

    Tapi yang perlu diubah karena adanya ceramah rutin tiap tarawih ini adalah khotbah mingguan pas jumat. Kalo isi ceramahnya sama kek tarawih, orang kebanyakn nganggep sambil lalu. Gue pernah ikut jumatan di mesjid IPB, khotbahnya ngejelasin tentang bahan kimia dan lain-lain pada tanaman kelapa sawit. Seru aja dengernya, berasa lagi kuliah akademis. pas di akhir baru deh ada pesan religinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bangat bang Haw.

      iya setuju sih, asal rukun khotbah terpenuhi mah tema apa aja bebas.
      wih penasaran tuh sama khutbah bahan kimia, dijamin nga ngantuk pasti. tapi ya nga mudeng juga :D

      Delete
  6. ceramah pun bisa overdosis ya, seharusnya kultum jadi kulimbelam (maksa banget). nggak apa-apa dibeli real madrid, nanti pak ustadnya bisa jadi penceramah yang baik buat pepe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan overdosis sih, cuma agak bosen aja kalau temanya itu2 mulu.

      wqwq sekarang mah kalau bagus nga cuma dibeli Madrid, City juga ikut-ikutan.

      Delete
  7. eh kok bagus ceramahnya, temapt gue juga ada nih ustad kaya gini, ceramahnya ya ngomongnya ala ala ustad yg lo bilang ini nih...

    ditunggu yah kelanjutannyaaaa haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa dimana tuh?

      udah ada tuh wqwq

      Delete
  8. Wuiiih. Itu makanya indahnya perbedaan ya. Ga perlu lagi makanya berantem cuman gara-gara beda ini itu ina inu. Padahal mah semua oke aja. \:p/

    ReplyDelete
  9. HIhihi mantaaap ya kultumnya :D

    Aku kalau menilai kultum menarik atau nggak gitu ya dinilai dari seberapa fokus dan seberapa ingat materi kultum itu buat aku :D ada beberapa kultum yang bener-bener bisa menarik perhatian dan bahkan sampai bisa aku inget sampai sekarang karena pembawaannya menarik dan pembahasannya keren :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama gue juga. makanya ini gue post soalnya nampol dan nempel banget di kepala

      Delete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena