Wednesday, 27 July 2016

Review Film Koala Kumal: Bertabur Bintang, (mayan) Bertabur Tawa



Siapa sih yang nga kenal Raditya Dika. Kayaknya yang gak tau cuma ibu bapak gue, tukang bubur depan rumah dinas DPU, ibu-ibu jualan sega pecel, tukang parkir indomaret, calo penumpang di pemberhentian bus, kenek, tukang somay depan SD, tukang las besi samping masjid, mas-mas sop buah, abang lotek yang suka mangkal deket kantor polisi, calo sim, pak ogah hmm banyak juga yha.

Ya buat yang belum kenal, pokoknya Radit dikenal dengan karya-karya yang berbau komedi, gak seperti sinerton yang berbau perselingkuhan. Tak terkecuali film Koala Kumal. Tagline-nya aja udah ada komedinya, “sebuah komedi patah hati.” Berarti film ini berkisah tentang patah hati yang dibungkus dengan komedi. Sekian reviewnya. Terima kasih.

Yamasih~

Wednesday, 13 July 2016

Kebersamaan sama Orang-orang ini Jangan Disia-siakan



Mumpung masih bulan Syawal, mau ngucapin ah
Selamat idul fitri 1437 H. taqabbalallu minna wa minkum.
Mohon maaf lahir dan batin
Perut yang kembali menggelambir membuatku prihatin
Anjay pantun apaan tuh.

Suasana lebaran kaya gini identik sama kebersamaan, para perantau rela melewati kemacetan parah demi bertemu, berkumpul, dan menikmati kebersamaan dengan orang-orang di kampung halaman. Macet, tiket mahal, antri BBM nga menyurutkan laut.
Semangat kali bang~

Kebersamaan kaya ini kan ena

Tapi emang kemarin parah banget. macetnya beuhh, jalanan udah kaya parkiran raksasa. Kalau lihat ditipi pas disoteng dari langit, mobil keliatan kecil banget, kaya kotak amal musola di luar ramadhan. beuh gak bisa bayangin gue kalau ada disitu terus sambil nahan eek yang ingin memberontak ke luar gimana tersiksanya. Yah walaupun gak ada yang bisa ngalahin tersiksanya rindu kepadamu tapi gak bisa apa-apa sih.

Udah gitu dampaknya sampai ke desa gue. Terutama yang antri BBM, beuh, padahal yang macet Brebes, bisa Tegal ya melu-melu pada antri nang pom bensin. Kanca-kancane nyong pada antri awit jam siji bengi ya kepeksane esih pada antri jan…jan…

Tapi emang itulah seninya mudik, perjuangan besar demi kebersamaan dengan orang-orang tersayang. Kebersamaan emang jadi harta karun yang berharga sih, kadang kita gak menyadarinya. Sadarnya kalau udah lagi gak bersama. Makanya kita harus menghargai setiap pertemuan karena tidak ada yang tahu kapan akan berpisah. terutama sama orang-orang berikut

Friday, 1 July 2016

Kultumnya Ntap Juga Ni (part 2)



Weleh weleh udah dua minggu aja lepas postingan yang pertama. Padahal postingan kemarin bersambung dan mau ngepost sambungannya. Kalau ngepost nga sambungannya nanti nga nyambung. 
Ini gimana sih. Gara-gara badai tugas uas nih. tapi seperti kata pepatah, Badai pasti kibordis Kerispatih.
Yap bagi yang belum baca kultumnya ntap juga ni, ada di sini


Lanjut yah. Seperti biasa, seingetnya gue aja. Tapi yang part ini ingetnya banya kok. Gue sempert bikin catatan kecil soalnya.
Pertemuan selanjutnya -yang sebenarnya jauh hari dari hari ngepost ini- berlanjut dengan konten seperti ini