Review Film Koala Kumal: Bertabur Bintang, (mayan) Bertabur Tawa



Siapa sih yang nga kenal Raditya Dika. Kayaknya yang gak tau cuma ibu bapak gue, tukang bubur depan rumah dinas DPU, ibu-ibu jualan sega pecel, tukang parkir indomaret, calo penumpang di pemberhentian bus, kenek, tukang somay depan SD, tukang las besi samping masjid, mas-mas sop buah, abang lotek yang suka mangkal deket kantor polisi, calo sim, pak ogah hmm banyak juga yha.

Ya buat yang belum kenal, pokoknya Radit dikenal dengan karya-karya yang berbau komedi, gak seperti sinerton yang berbau perselingkuhan. Tak terkecuali film Koala Kumal. Tagline-nya aja udah ada komedinya, “sebuah komedi patah hati.” Berarti film ini berkisah tentang patah hati yang dibungkus dengan komedi. Sekian reviewnya. Terima kasih.

Yamasih~

Tiap Raditya Dika ngeluarin karya, udah hampir pasti booming. Dan udah pasti banyak yang mereview. Jadi berhubung banyak yang udah mereview, tulisan ini hanya akan menampilkan pendapat gue setelah menonton salah satu film Bang Radit, Koala Kumal.

sengaja cari yang gambarnya Sheryl aja

Sebelumnya gue udah pernah baca bukunya dan udah direview juga disini. dan beda sama yang di buku, banget. di buku ada berapa bab gitu, di film nga ada bab sama sekali. beda banget kan? hmm

Menurut gue di film koala kumal ini ketawa yang pecah banget jarang nongol. Lebih banyak dramanya. Untung bukan drama adu penalti. Tapi, saat itu, gak sedikit juga orang-orang dalam teater yang sering ketawa. Tapi kalau menurut gue pribadi sih gak pecah pecah amat. Bisa dihitung jari malah. Yang pas… ini kalau gue sebutin jadinya spoiler malah. Gak jadi deh.

Dikit aja deh, yang jatohin tong sampah. Sama yang pelemas otot. Sama yang…

Katanya dikit aja

Ya ya

“Komedi itu situasinya, bukan melulu orangnya ngelakuin sesuatu biar terlihat lucu.” Kurang lebih dan kalau gak salah Bang Radit pernah bilang gitu. Tapi dalam film ini ada beberapa juga sih yang slapstick, meskipun emang orang-orang di teater yang sama saat gue nonton sih pada ketawa. Gue cuma senyum aja. hmm kok slapstick gini sih hmm. Meskipun objek slapstic-nya Dika sendiri sebagai tokoh utama.

Kabar baiknya. Ceritanya kuat. Penonton ga kerasa tiba-tiba udah selesai aja. Buktinya sebelah gue sama temannya, pas filmnya selesai bilang, “udah nih?” tuh kan gak kerasa. Padahal sepanjang film main, doi brisik banget sama sebelahnya.

Udah gitu bertabur bintang. Ya tau sendiri lah Acha Septriasa dan pemeran-pemeran utamanya siapa aja. Kayanya gak ada figuran yang mukanya gak asing. Banyak komika dan youtuber ikutan main. Bahkan asistennya Bang Radit pun ikutan dapet scene. oiya bertabur sponsor juga. Ntap bosquu~

Rumus ceritanya masih sama seperti film-film Bang Radit sebelumnya. Dika, tokoh utama berlagak gak tahu apa-apa. Ditemenin tokoh pendamping, Trisna (Sheryl) yang ngarahin Dika harus ngapain aja. Dan sama dengan film-film sebelumnya, tokoh pendamping juga sotoy yang malah membawa Dika kepada kesusahan.
Sama kaya Ryan di Malam Minggu Miko Movie. Kaya Wawan (Pandji) di Single. Kaya Sholeh Sholihun di Cinta Brontosaurus.

Alur cerita yang kuat, komedinya dapet, cewe tiap bulan juga dapet, dramanya dapet (pas scene nonton video rekaman tentang cowoknya Trisna, sebelah gue, cowok, nangis), dan ditutup dengan rangkaian kalimat yang bikin senyum dan manggut-manggut sendiri. Padahal gue gak ngalamin. heuheuehu

Persamaanya lagi, Ada orang yang sebenarnya udah ada di depan Dika tapi dia ga sadar. Sadarnya telat. Kalau udah sadar, berarti filmnya udah mau habis. Kaya Sheila Dara Aisya di Malam Minggu Miko. 

Oiya biasanya ada tokoh yang berfungsi emang untuk ditertawakan, kaya Mas Anca di MMM, Viktor (Babe Cabita) di Single, Bertus di Marmut Merah Jambu. Atau biasanya merangkap, yang sotoy dan ditertawakan, kaya Sholeh Solihun. Di film ini gak ada. Mungkin itu kali ya penyebab jarangnya ketawa yang meledak.

Sebagai orang yang ngikutin beberapa karyanya, ditambah baca review blogger lain, gue mulai paham polanya emang gitu dan itu sukses.Orang kebanyakan mungkin nga sadar. Mungkin juga sadar tapi nga ngomong. Atau tau tapi nga nulis di blognya.

Ke depan saran dikit aja, bang, bolehlah kalau bikin film lagi polanya dimodif biar ga “yaelah sama.” Eh tapi nga papa ding, bang. Masih sukses kok. Mayoritas pada seneng. Masih di atas 1 juta juga. Tawanya emang jarang. Tapi ada yang bisa dibawa pulang, direnungi, quotes-quotesnya juga statusable, dan semoga bisa mengubah pandangan kebanyakan orang, tentang patah hati, seperti pada tema ini.
 
Sok iyess banget yak ending postingannya. Wqwq.


sumur gambar: sini
Review Film Koala Kumal: Bertabur Bintang, (mayan) Bertabur Tawa Reviewed by Tomi Azami on 09:13 Rating: 5

7 comments:

  1. Tukang bubur dan sayur depan rumah gue tau Raditya Dika :D :D hehehe
    Gue juga udah nonton film ini. Lucu emang. Mas Anca kocak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. tukang bubur dan sayur depan rumah lo gahool.
      lah film koala kumal mah nga ada Mas Anca -__-

      Delete
  2. Sarannya boleh juga. Setuju sama saran yang kamu kasih buat Raditya Dika, Tom. Kita rada jenuh aja sama formula Bang Dika yang nggak ada bedanya gini. Aku nggak nonton filmnya, karena pas liat trailernya, udah ngeduga aja jadinya filmnya pasti nggak ada yang beda gitu. Huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kamu juga nyadar polanya dan mulai jenuh yak. keren sampai gak nonton. aku mah tetep ya, penasaran sama crowdednya.hhe

      Delete
  3. gw juga ngerti pola nya, dlam filmnya si radit slalu dtmanin dengan karakter yg sok tau (dan juga lucu) tapi di film nya koala kumal jstru pnkanan pmbagian jokes nya merata ke smua karakter, g cuma di dika sama trisna aja. But, gw jg stuju klo kebnyakan hal yg dketawain di koala kumal adalah act nya, jokes dari drama atau kutipan karakternya kurang sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah banya yang tau yha. sip. tapi quotesnya banyak lho.

      Delete
  4. Tukang tambal ban samping rumah tau siapa Raditya Dika

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.