Ketika temen-temen pada hijrah



Belakangan ini kelihatannya teman-teman SMA gue udah pada ‘hijrah’. Paham kan? Kelihatan dari tampilan, cara bicara, postingan-postingan.

Lepas lihat foto itu, gue resah jadi pengin nulis ini. But, sebelumnya tulisan ini bukan ditujukan dan menghakimi kamu, temenku yang ngepost foto ini di facebook. Ini murni kegelisahan aku, bro. Baca duls sampai akhir baru ohh~ kemudian.


Hijrah ini menurut gue terbagi menjadi dua bagian, yang masih asik dan yang udah gak asik. Yang masih asik kalau ada yang ngelucu masih ketawa biasa. Yang gak asik, kalau pas ngelucu atau ngeledekin yang lain gak ketawa tapi malah diceramahin ke arah ‘yang sesuai’.

Bagus dong, mengingatkan. Toh mereka hijrah ke jalan yang baik. Toh ga hijrah jadi yang nyemil narkoba ini. kok jadi masalah bagi lo sih?

Lah iya yah haha. Gak tau kenapa gue risih aja. Ya gimana gak risih, lagi becanda apa gitu eh “gak boleh tau harusnya gini gini gini...”
Ini kan cuma becanda bro, sis. Serius amat. Yah mungkin iman gue yang masih cetek.

Gue berteman dengan mereka udah lama. Pake kata ganti mereka ya jadi banyak. Iya banyak temen gue yang pada hijrah. Ada hastagnya juga #AyoBerhijrah. 
Saat itu mereka adalah spesies-spesies yang menarik. Ada yang asik, ada yang becandanya keterlaluan, ada yang nakal, ada yang pacarannya udah ngeri. Dan sekarang tiba-tiba gue kaya ngadepin orang-orang asing yang beda banget dibanding dulu. Ketika gue coba becanda kaya dulu dikandung maksud biar cair, akrab, nostalgia, dan tetep ‘gila’ eh tanggepannya bikin mlz. 

Mungkin bener dalam buku Koala Kumal, kita tumbuh jadi orang yang beda. Mereka jadi beda. Gue juga mungkin tumbuh jadi beda. Buktinya dalam sebuah tongkrongan, ada yang nyeletuk. “Tomi… aku gak nyangka, dulu perasaan kamu gak gitu, deh." Gimana kok bisa nyeletuk kayak gitu, hhh~ sedih kalau diceritain.

Sekali lagi, mungkin iman gue yang masih cetek.

Jaman SMA gak sedikit temen gue yang pacaran. Gue sendiri gak pacaran. Karena masih malu kalau dicie-ciein. Iya masa jaman SD masih kebawa. Haha..goblo banget. Anak 90an pasti tahu dunia per-ciye-ciye-an ini. Sekarang mah, anak SD udah pada terang-terangan pacaran, sampai di facebook segala. Miris.

Alasan lain, gak dibolehin ortu buat pacaran. Padahal saat itu udah ‘ngefans’ sama banyak seorang gadis. Tapi gue keinget gak boleh ngebantah ortu. Dan katanya pak ustad pas pengajian umum, “janganlah kamu mendekati zina.” 

Beuh keren banget. *benerin resleting* *resletingnya pak ustad* *keliru* *pak ustadnya pake sarung* *benerin kerah aja* *kerah sendiri lah*

Saat itu mungkin dalih gak pacaran pake alasan ini tanggepannya, "yah cupu lo." Kelihatan keren untuk saat ini mungkin karena banyak temen gue yang pasang status gituan. Gak mau pacaran maunya langsung nikah. Kekasih halal. Nunggu yang terbaik. Bla bla bla. Ditambah ada yang ngepost gambar cowok narik cewek ke KUA dan beberapa saat gantian yang narik ceweknya. Gambar itu asli gue eneg banget.

nikah itu dituntun, bukan ditarik hhh~

Padahal saat itu, pas masih SMA hhh~ sedih kalau diceritain. Cupu lah. Gak laku lah. Akibat gue gak ngikutin jejak temen-temen lain, sampai saat ini skill nyepik gue dibawah KKM. Dan gak bisa meresapi lagunya Chrisye, Kisah Kasih di Sekolah.


Sekarang ini beberapa temen gue ada yang suka ngomong atau nge-post yang kurang lebih gini, “Udah gak jaman pacaran main-main, saatnya cari yang serius.”

Lah berarti dulu jaman SMA pacarannya main-main dong. Padahal mah saat itu pas gue tanya katanya serius. Atau katanya jalanin aja dulu sebagai wujud komitmen. Gue mau ketawa aja.

Bukannya seneng ada temen berubah jadi lebih baik, malah diketawain.

Yah kalau dinilai gitu juga gak papa. Gue mah aneh orangnya.
Saat SMA ada guru bilang, “orang tua kalian bekerja buat kalian belajar, kalian malah pacaran.”
Petuah itu bagi gue ngendep banget ituh, jadi nurut gak pacaran. Eh sekarang yang dulunya pacaran sekarang malah bilang seperti apa yang bapak dan ibu guru bilang.

Tapi satu yang pasti, beberapa temen gue kalau pas reuni atau nga sengaja ketemu mantan, jadi akward. Untung Cuma akward, bukan awkarin. Hhh~ receh~

Itu kan masa lalu, Tom. Setiap orang punya masa lalu. Lo nga boleh menghakimi, seperti kata Dilan, masa lalu bukan untuk dihakimi.

Iya iya maap. Gue emang imannya masih cetek banget, cenderung busuk malah. Ada temen ‘hijrah’ malah gue omongin. Haha. Ini tulisan hapus aja apa yah. Gak usah deng, buat isi-isi blog. Udah lama gak ada post baru

Kadang hidup gitu ya. Penuh ironi. Penuh kelucuan. Gue dulunya yang ngetawain mereka, malah sekarang pengin ngelakuin hal-hal yang mereka lakuin pas jaman SMA. Gue yang dulunya merasa lebih baik dari mereka, ternyata lebih busuk dari mereka. Banget malah. Yang dulunya merasa suci karena gak pacaran, sekarang malah jadi setan karena ngeledekin mereka yang udah hijrah.

Ketika temen-temen pada hijrah Reviewed by Tomi Azami on 12:03 Rating: 5

15 comments:

  1. Mungkin karena ada perubahan pola pikir dari mereka. Masa mau gitu-gitu terus. Maksudnya pengen berubah menjadi orang yang lebih baik lagi tapi saat mau diajak bercanda tanggepannya serius-serius banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih tapi kan bang~~~hhhh sedih mau ngetiknya

      Delete
  2. Kalau semua teman teman saya mah sudah pada hijrah kang dam alhamdulillah saya juga sudah hijrah ke jalan yang lebih baik dan tentunya lebih dewasa karena sering mendengarkan lagi chrisye - kisah kasih di sekolah.

    ReplyDelete
  3. seperti itulah, kadang masa SMA itu memang ngangenin. dan kadang, ketika kita mengira kalau kita lebih baik daripada seseorang, prespektif lain justru mengatakan sebaliknya. namanya juga hidup. hijrah itu seperti hal yang biasa.

    ReplyDelete
  4. Ya ampun, kita punya pemikiran yang sama.
    Aku nggak pernah pasang foto2 seperti contoh di atas atau bikin hastag seperti itu juga.
    Lebih baik jadi diri sendiri (jika diri sendiri sudah baik), tidak ikut-ikutan.
    Kalaupun tidak baik, lakukan perubahan secara diam-diam. Tidak perlu digembar-gemborkan. Kesannya akan lebih 'wah' dan membuat orang lama yang ketemu lagi akan lebih 'surprise'.

    Itu yang terjadi kepadaku. Mereka tidak jarang lebih terkejut, surprise, dan senang. Ada juga yang memiliki misi sama biasanya tak jarang langsung menawari kerjasama.

    Kembali ke postingan kakak.
    Kebanyakan orang-orang memang mudah terpengaruh untuk ikut-ikutan. Tapi, tidak apa selama hal itu baik Kak.
    Semoga kakak jadi terbiasa dengan semua itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih elegan itu kak

      siap semoga sih bisa terbiasa. makasih kak

      Delete
  5. tima passes people change :")))
    ya berubah itu perlu, masa kita mau gini-gini aja sih?

    ReplyDelete
  6. Kalo soal bercanda diseriusin mah parah. XD Cukup tau aja lu sama temen yang begitu.

    Emang lucu sih fenomena nikah muda atau nikah buru-buru sekarang ini. Kebanyakan karena pengaruh temen yang udah pada nikah bilang gimana-gimana, dan akhirnya jadi ikut-ikutan padahal mah belum siap. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. siap. udah gue tandain XD

      iyap. nikah mah kudu siap mental dan ukuran siap gak nya nga berdasarkan omongan orang

      Delete
  7. Ingat kak tomi..hidup berputar seperti roda. Manusia adalah pentilnya sedangkan hati adalah rodanya. Wolak walik enak.

    ReplyDelete
  8. Ingat kak tomi..hidup berputar seperti roda. Manusia adalah pentilnya sedangkan hati adalah rodanya. Wolak walik enak.

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.