Saturday, 20 August 2016

Lulusan Luar Negeri Ternyata Kaya Gitu Yak




Apa yang ada di benak kalian ketika mendengat lulusan luar negeri?
Keren, pinter, dan pasti dulunya sekolah di luar negeri. Ehe maap.

Menurut gue juga gitu sih, siapa yang tak mengeluarkan kata “wih” ketika tau seseorang menyandang alamamater luar negeri. Apalagi lulusan luar negeri dari universitas ternama. Ditambah kalau gak cuma pinter secara akademis, itu bikin irinya level super saiyan 4. Kaya dua temen gue ini, lulusan Al-Azhar Cairo dan gak cuma ngandelin akademik doang.

Hari pertama masuk kelas wajar seperti biasa. Dosen datang, ngabsen sembari tanya tuh dulunya jurusannya, apa asal rumah, asal almamater. Untung nga asal ada kamu aku bahagia.

Dari situlah gue tau di kelas gue ada 3 orang yang lulusan luar negeri, dua orang dari Al-Azhar Mesir, Mas Angga dan Mas Wildan. Satu lagi lulusan Yaman, Mba Ifa. Di perjalanan kuliah, Mbak Ifa gak masuk lagi, dia udah menikah dan mungkin dia akan konsen sama perannya sebagai istri dan ibu. Beruntung gue sempet diceritain pengalaman dia kuliah di Yaman. Kapan-kapan gue certain kalau nga males.

Jadi tinggal Mas Angga dan Mas Wildan yang berstatus mantan Al-Azhar. Keduanya lebih tua beberapa tahun dari gue. Oiya sebenarnya angkatan gue yang lulusan Al-Azhar banyak, ada paguyubannya juga. Paguyuban Mahasiswa Pernah Nonton Proses Suting Ayat-ayat Cinta (PMPNPSAAC). Mungkin salah satu programnya menjawab pertanyaan seputar suting Ayat-ayat Cinta dan ngejawab di Mesir tempenya dibungkus plastik atau daun pisang. 

Becanda mas mba~ kalian terbaik pokoknya~
ya kali aja ada salah satu dari mereka yang baca ini.

Seperti yang udah gue katakan, lulusan luar negeri yang gak cuma pinter akademik bikin kegaguman orang lain akan naik 97,5%. Yang 2,5% buat fakir miskin.
Mas Angga dan Mas Wildan melakukannya. Gak hanya jago akademik, tapi jago melakukan hal lain. Seperti ngomong “yang pedes karetnya dua, mba” pake bahasa arab. 

Mereka memilih jalur berbeda, Mas Angga konsen di bisnis dan memperluas link. Sementara Mas Wildan jago berkesenian, terutama musik. Dia bisa main banyak alat musik. Gitar, dram, dan tepuk tangan. Disana nga ada kecrekan pake tutup botol.

Gue paling bahagia kalau mereka share pengalaman mereka selama di Mesir, apalagi sambil ngucing. Udah didongengin, ditraktir pula. Maka nikmat Tuhanmu manalagikah yang kau dustakan?

Mas Angga, jaman di Mesir dia bikin biro travel. Awalnya dia pengin jalan-jalan gratis. Mesir kan, jangan ditanya tempat yang instagramable ada berapa. Apalagi sejak meletupnya Ayat-ayat Cinta. Beuuh. Kata Mas Angga, Mesir nga pernah sepi.
(yaiyalah, kalau sepi itu namanya hapenya jomblo, mz)

Mas Angga yang batik coklat depan plastik ijo. lagi dongengin sambil nraktir.
Caranya gini, dia ajak beberapa temannya. Bagi tugas, ada yang cari calon wisatawan yang pengin jalan-jalan, semacam jadi guide gitu. Sementara anggota yang lain nyari rentalan. Gratis, malah dapat untung, link nambah pula. Hmm~

Sampe sekarang pun, setelah kembali ke Indonesia dia masih sering ngaterin tamu dari luar negeri, terutama Timur Tengah. Ya karena link itu. Dia jemput dari bandara-hotel atau ngaterin jalan-jalan aja. Selama perjalanan dia sering ngobrol ringan sampai ke isu-isu serius, kayak perang Timur Tengah, Indonesia di mata Negara OKI, dan wakdoyok yang gak laku di Mesir.


Mas Wildan. Dari segi wajah udah vokalis banget. Mancung, putih, dan ada jenggot lurus tepat dibawah bibir (ini gue geli anjir ngetik ini). Dulu jaman SD gue sempet gosok-gosokin jambu mete dari bawah bibir sampai dagu. Hal ini dilakukan karena isu yang beredar di kalangan temen SD dan Madrasah (sekolah sore) kalo menggosok-gosokkan jambu mete akan menumbuhkan jenggot yang “sreeet” lurus. Surem sekali masa kecilku.

yang tengah yha. kalau yang kanan tukang kulakan drakor
8 tahun Mas Wildan di Mesir udah gak keitung dia ngisi acara. Punya grup band dia, dan lumayan laku. Kayaknya sih, soalnya gue pernah ditunjukin beberapa foto dia nge-gitar di panggung pake kostum yang berbeda-beda. Tapi bisa aja kan Cuma disitu tapi gonta-ganti baju wqwqq.


Di perkuliahan, Mas Angga lebih aktif dibanding Mas Wildan. Tapi kalau di luar kuliah, Mas Wildan asique bangaat. Apalagi menyangkut kumpul-kumpul, hang out, dan ngtrip bareng. (guayamu Tom ngetrip padahal mung nang Lawang Sewu mbe Kota Lama).

Tiap hang out, Mas Wildan berada di garis depan. Ngordinir dan ngajak anak-anak yang lain. Nga lupa dia bawa tas isinya gitar. Kalau yang isinya duit namanya dompet. Sementara Mas Angga jarang banget bisa main bareng, sibuk gawean dia.

Kata mereka, mahasiswa Indonesia di Al-Azhar wajar banget kalau lebih sering sibuk di luar kuliah. Model perkuliahan di sono kaya pengajian. Nyimak, duduk, anteng. Jarang banget bikin paper presentasi lalu diskusi. Kehadiran juga selow. Mendukung banget pokoknya. Pantesan Azzam milih jadi pedagang tempe nyambi suting Ayat-ayat Cinta yak.

Tapi kalau ujian akhir, serem. Tertulis, ada yang lisan juga. Mau tertulis atau lisan kalau jawabannya gak PODHO PLEK alias sama persis dengan dosennya dianggap salah. Kudu persis mirip banget sampai ke kosa katanya juga. Objektif banget dah.

Letak posisi duduknya punya jarak yang cukup jauh antara depan, belakang, dan samping. Mau model nyontek konvensional sampai pake jutsu ujian chunin-nya Naruto juga susah. Makanya ujiannya ganti-gantian. Udah gitu kata Mas Angga dan Mas Wildan durasi satu makul yang diujikan 3 jam, itu aja  kurang. Buseet.  

Tapi nyatanya mereka berhasil. Ternyata lulusan Al-Azhar Cairo di kelas gue kaya gitu itu yak, gak cuma jos di akademik tapi juga tokcer di non akademik. Enak banget, bisa tuh jadiin kartu truf di depan calon mertua yak. Sempurna.

Tapi sesempurna-sempurnanya tupai melompat akan jatuh juga. Itu pepatah apaan anjir.
Ya pokoknya gitu-gitu mereka juga punya kelemahan juga. Mereka gak tau siapa nama tukang sapu dan papanya Bakabon.


sumur gambar: sini

20 comments:

  1. Ternyata kuliah basic islam giyu ya yom, wah enak ni ga gitu saklek absensinya
    Btw kmana aja nih? Baru kliatan lg hahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi mba, jurusan di Al-Azhar cuma berbau Islam. Untung nga berbau pengkhianatan.

      Nga kemana-mana, Mba Nit, sibuk stalking sambil nyesek huhuhu

      Delete
  2. Berbau mesum nggak ada? Emaap.
    Bukannya emang yang lebih penting itu non akademik, ya? :))
    Tapi kerenlah kalo bisa dua-duanya.

    Jangan kayak gue, akademik maupun non sama buruknya. Huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yog~~

      Yakalo bisa sih selaras.

      Kita satu paguyuban huhu

      Delete
  3. alhamdulillah gue juga punya kesempatan kuliah di luar negri. Btw, kampus gue swasta yang berarti = bukan negri. Jadi, ya gue kuliah di luar negri. \(w)/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buset... Beda bang. Jadi yang dimaksud luar negeri itu..

      Ah sudahlah

      Delete
  4. Masa kecilmu Tom... sungguh. hahaah... sama kayak masa kecilku. nyariin jambu mete T.T

    Karna beda bahasa, lulusan luar negeri juga jadi lebih percaya diri, karna mereka dituntut untuk memulai percakapan kalo mau kebutuhannya terpenuhi. wuiiihhh...

    eh bentar... itu yg tukang sapunya bakabon gua ingetnya re re re aja. kalo nama bapaknya bakabon ada disebutin di anime yg kembar enam itu. cuma lupaaaaaa.... aaarrrggghhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. #TimJambuMete xD

      Yoi. Auranya beda, jalannya aja udah beda. Kanan dulu kalau melangkah

      Sama yang kutau cuma rereere wq

      Delete
  5. Oooh ternyata begitu...
    Jadi, mereka??

    Cuma sewaktu bahas kuliahnya. Dalam hati 'asyik banget' sudah cuma duduk, mendengarkan ceramah. Tapi, ngga jadi bilang 'asyik banget' begitu tahu ujiannya. Serem.
    Hehehe...

    Tapi, okelah... jadi tahu gimana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serem pokoknya bang~

      Kaya saldo ATM akhir bulan

      Delete
    2. Wait, sebenernya aku cewek lho. Hahaha... Kenapa dipanggil dengan panggilan untuk cowok ya?

      Saldo ATM akhir bulan bikin nyesek ya? Hehehe... Sama deh.

      Delete
    3. lah kirain Shandy itu cowok. maaf mba maaf huhu

      tos kita~

      Delete
  6. Lulusan2 univrsitas kairo itu rata2 ornngnya religius dn jnggutan yak, pantas wak doyok dsana g laku2.

    Sma kyak dosen gw di psantren, rata2 pmhaman nya tntang agama itu tinggi bnget. Ada juga yg pnghafal qur'an. Tpi diliat dri mas wildan ini kren sih ada bkatnya di bdang musik jga. Apalagi dia punya band.

    Oiya, mreka dpat beasiswa gk sih tom buat lnjtiin pndidikan mreka ke kairo.

    Soalnya gw jga pnya mimpi bisa kliah atau krja di luar negeri.

    Negeri yg pngen gw dtangin itu jepang sama australia. Cuman mimpi sih. Klo rejeki mdh2an bisa terealisasi. Amiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalap religius mah nga tau ya masing-masing aja sih.
      Kalau jenggot mah rata-rata gitu wq

      Yap. Lulusan timur tengah lebih ngedepanin apalan teks-teks agama

      Mereka beasiswa pas lulus SMA. Direkomendasikan ponpes juga sih

      Jepang~~~ sama
      Aamiiin

      Delete
  7. Hahaha. Baru pertama kali berkunjung ke blog ini, udah asik aja nih. Ngakak sumpah.

    Saya juga punya temen yang lagi kuliah di kairo. Buset emang serem banget bang ujian nya. Dia bilang, para mahasiswa udah mulai ngafalin materi UAS nya sulit banget. Saking Sulitnya, bahkan para mahasiswa udah mulai ngafalin materi TIGA BULAN sebelum UAS dimulai. Gila, beda banget ama kita (saya aja kali), yang biasanya pake SKS (Sistem Kebut semalam) Haha. Makanya, salut banget deh ama mereka.

    Oiya, salam kenal bang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Moga betah bang silahkan dicicipi yang ada~

      Wowantap memang~
      Memang ku juga hormat sama teman-teman abroad

      Salam kenal juga gan

      Delete
  8. wah bagus dong ya kalo di non akademik juga pinter, bisa menguasai dua dua nya, seimbang, asoy daaahh,,,,tp lulusan nuar negri taupun lulusan dalam negeri, selalu punya peluang yang sama ko nurut gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih. Tapi prestis nya itu yang nga didapat kalau lulusan luar.

      Tapi yang iya sih kalau udah bicara dunia kerja mah masih-masing

      Delete
  9. terus sekarang gimana? berhasil numbuhin jenggotnya?

    halah~ emang mas Tomi tau gitu siapa nama tukang sapu dan papanya Bakabon?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nga huhuhuhu

      Nga juga Haha taunya suka ngomong rererer

      Delete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena