Perang



Gimana rasanya kalau lo liat ada anak kecil nyanyiin “di yucub ngomongnya ***** tapi di instagram cewek-cewek mendekat “ atau histeris “so sweet” ketika liat vlog awkarin?

Gue sendiri sih menghela nafas sambil elus-elus lampu ajaib. Apalagi pas liat banyak video anak kecil yang apal lagu GGS sampe ke rap-rap nya. Ditambah lagunya Awkarin sama Younglex yang “Bad” ditiruin sama anak kecil.



Membanggakan kenakalan asal gak narkoba. Boleh ngomong kasar asal wajar. Ngeri juga kalau itu jadi pegangan anak-anak dan remaja. Mereka kan masih labil. Kalau obat, label. Geleng-geleng kepala gue liat ababil nganggapnya tatoan, nakal, ngomong kasar itu keren. Ditegur eh nyaut “silahkan hina gue sepuasnya. Kalian semua suci aku penuh dosa.”

Lah tau penuh dosa malah pamerin, mbok yo tobat. Minimal jangan ngajak generasi berikutnya buat banggain dosa

Masalahnya segmentasi yanglek, awkarin, arap, GGS dkk juga gak jelas, atau gue yang gak ngerti sih. Dibilang 18+ gak ada filter "age-restriction". Ya kali video klip GGS 13 juta viewer (per 24 september 2016 pukul 17:07) itu orang gede semua. Sekarang anak-anak udah pada mainan youtube. Bahkan ada yang jadi youtuber, Yosafat dan Jason Purnomo salah duanya.

Awkarin, personel Ganteng-ganteng Swag, dkk sadar gak sadar udah jadi panutan.
“gue gak pengin jadi panutan kok”
Yakali siapa yang secara sengaja bilang, “woi gue panutan lo”
Daya influence mereka gede banget. Bandingin dengan viewer pendongeng atau animasi cerita sejenis Bona dan Rong-rong. Kelinci Siput banget lah.

Salah satu yang repot karena fenomena ini adalah guru. Tanpa bermaksud mendiskreditkan profesi lain, gue nulis ini berdasar keresahan dan curhatan teman-teman seprofesi. Di sekolah pas ngaso ada oknum murid pada nge-cover GGS sambil mulut masih ngunyah siomay. Lengkap dengan tetesan sambel kacang di baju.

Wah, guru harus bekerja lebih keras nih, perang malahan. Mereka harus berpikir keras gimana membersihkan otak anak dan remaja kalau apa yang dilakukan awkarin dkk itu gak pantes, kalau diksi ‘salah’ terlalu kasar. 

Guru yang udah susah payah ngajarin sopan santun, tenggang rasa, dan anggota sikap budi pekerti yang lain mesti berhadapan dengan paradigma semacam nakal gak papa asal gak narkoba, foya-foya gak papa asal gak minta orang tua, atau berkata kasar selama batas wajar.

Wait! Batas wajarnya apa yha law leh taw? Indikatornya apa? Setahu gue yang namanya ngomong kasar ya gak baik. Lah ini di vlognya ngobrol biasa aja ada bumbu-bumbu ngomong kasar.

Bener sih daripada munafik depan kamera. Itu gue setuju, toh sekarang nilai baik buruk orang hanya dari media itu susah, tapi ini persoalan lain. Bukan standar ganda tapi ini emang beda persoalan. Viewers Awkarin, yanglek, arap, GGS dkk banyak anak kecil lho. 

Anak kecil belum nyampe pikirannya kalau banyak yang munafik depan kamera. dan mereka nge-klaim mending bangga nakal daripada munafik depan kamera. Kalau untuk dikonsumsi anak kecil, gue mah mending dukung munafik depan kamera. Apalagi pengertian munafik menurut mereka adalah tidak apa adanya. Ya kali Andika Kangen Band mau pake kolor pas konferensi pers. Ini bukan munafik. Ini menempatkan diri.

Mending kita berkarya, yang penting punya karya, daripada lo ngritik doang gak punya karya. 

Nanggepin penyataan ini cocoknya pake analogi dari bang Hawadis, “lo gak perlu bisa masak rendang untuk bilang rendang buatan ibu lo gak enak”

Belum lagi selesai awkarin, nongol Anya Geraldine. Sampe ada kata-kata habis Awkarin terbitlah Anya Geraldine. Ini ibu Kartini nangis kalau tau karyanya diplesetin.
lumayan ada angin semilir dari KPAI yang ngelaporin Awkarin dan Anya Geraldine.

Gue jaman kecil nakal juga, tapi ya gak tak bangga-banggain gitu deh. Malah kalau bisa diem-diem. Hawanya malu sendiri kalau ketahuan.

Dulu gue nempelin tato hadiah dari permen karet di tangan. Ketahuan guru madrasah (sekolah sore), dikeplak tangan gue katanya ngalangin air wudu jadi solatnya gak sah. Pulang ngadu ke bapak, eh ditambahin. digosok-gosok paksa gitu itu tato biar ilang. Soalnya gue gak mau ngilangin itu tato. Udah gosoknya kasar, gak beruntung dapat hadiah lagi. 

Coba bayangin kalau pas gue dimarahin gara-gara tato permen karet malah nyeletuk “yang penting gak narkobaan.” Atau “fuck pencitraaan, nakal tapi tampan.” 

Pasti udah dikasih sabetan maut pake lidi atau serbet makan sama ortu. Guru juga udah ngeluarin semua senjata; penggaris meteran, lempar kapur sarjana, lempar penghapus, lempar sepatu, lempar pertanyaan dari tim Dang.

Belum lagi ena bats yak awkarin, yanglek, arap dkk nakal tapi bayarannya ratusan juta per bulan. Guru yang kerja keras nangkal bayarannya ratusan ribu. Okelah ini isu sensitive gak usah dipanjangin, takutnya dibilang munafik bilang aja iri sama bayarannya. Haha…

Dear youtuber, daya influence kalian lebih besar timbang guru, jadi gue mohon bikinlah konten yang baik. Baca tulisannya Shitlicious yang ini, jadiin pedoman kalau bisa.

Tuangkan keresahan, perjalanan hidup, bangkit dari keterpurukan (beberapa dari mereka emang dulunya surem) atau lain dengan cantik. Viewers kalian itu beragam dan kebanyakan air kecil. Ibarat mau ngisi air ke beberapa wadah, cara masukan air ke ember, botol, cangkir, dan termos tentu berbeda kan.

Gak perlu konten mendidik kalau itu dirasa sulit, cukup melestarikan sikap malu, moral Pancasila, dan budaya Indonesia. 

Perang Reviewed by Tomi Azami on 03:27 Rating: 5

6 comments:

  1. Resah juga ya? hahahh. viewers nya dari hari kehari nambah mulu lagi..

    Kmarin saya juga baca tntang keresahan seseorang tntang video kolaborasi youtuber Indonesia yg jdulnya ggs di blog sebelah.

    Mnurut saya, klo video itu sama2 mresahkan kita, yaa.. vdeo nya tdak perlu diumbar2 lah. cukup laporkan dn blokir saja. Thats enough kan?

    ReplyDelete
  2. PR banget buat para guru ini. Ampun lah. Gedek juga sama kesombongan para Bad Youtubers ini.

    ReplyDelete
  3. lagi ngebayangin ekspesi mas Tomi pas lagi bikin postingan ini :D

    wah, ngomongin dedek gemes yang satu itu emang gada habisnya ya. ada ding, nanti kalo dia udah gak tenar lagi, baru habis. tapi aku jamin, bakalan muncul lagi Awkarin-Awkarin yang lain.

    ReplyDelete
  4. Itu songong banget ya anak kecil yang di sensor :-D jatuhnya malah moral yang turun, perlu pengawasan orang tua nih..

    ReplyDelete
  5. Anak kecil kan sifatnya niru. Emang bahaya sik kalok dia sampek niru yang gak bener :(

    ReplyDelete
  6. kemaren gua liat anak anak SD nyayi lagu young lex di atas pohon kelapa

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.