Sunday, 30 October 2016

Udah Mundur Aja

Udah akhir Oktober aja, postingan baru satu aja. Sering gue juga tertawa sendiri menyadari komitmen yang udah dibuat tapi malah dilanggar sendiri. Alasan klise sih. Tapi semoga bisa konsisten.
Kali ini ngepost cerita pendek aneh lagi. Bingung mau ngepost apa terus nemu yang uda lama ngendep.
Mari kita baca.


“Tau gak, aku pernah nunggu hampir seharian di depan kampusnya buat ngasih buku.” Kata Supri memulai obrolan sambil mengaduk kopi hitam. “Niatnya sih, mau nyegat dia, soalnya dia sibuk terus. Tapi ditelepon gak diangkat.” 
Gue dan Teguh berpandangan. Fadil masih main Po. Mulai lagi nih, Supri curhat perempuan itu lagi. seperti malam-malam sebelumnya.
“Bikin dia terkesan itu sulit.” Supri terus mengoceh.
“Coba ajak ketemuan.” Fadil akhirnya nyeletuk. 

Gue menghela nafas. Pengin tak cuekin aja. Bukan apa-apa, udah berkali-kali Supri cerita dengan tema yang sama. Perempuan yang tak kunjung bisa dia temui. Bolak-balik juga kami kasih saran, tapi Supri gak ada tindakan.

“Kan dulu pernah. Sekali doang. Waktu itu aku kan ngajak ketemuan. Dia bilang, ‘aku sama temenku ya mas’ aku jawab iya aja daripada dia gak mau.”
“Bego.” Kata Teguh.
“Harusnya jangan gitu.” Gue nyamber. Gak tahan juga nyuekin. Meskipun kalau tidur ngoroknya kaya knalpot RX-King, Supri tetap temen kos kami.
“Aku bisa apa?”

“Bisa pesen dulu, mas sini.” Gue memanggil mas-mas kucingan, pesen mendoan sama nambah susu jahe. Malam itu memang tidak hujan, tapi menjelang dini hari gini angin berembus membawa embun.

“Harusnya kamu bilang, ‘aku ngajak ketemuan karena pengin ngobrol sama kamu bukan dengan temanmu.” saran Teguh.
“pengetahuan soal cewek, aku mah cetek banget.” Supri lesu

Gak usah dijelasin gue juga tau kali. Dia sering baca buku romance, teenlit juga pernah, terakhir dia ngoleksi novel Dilan. Katanya mau belajar deketin cewek, tapi gak pernah praktik. Di kos kami, cuma Supri yang belum pernah ditolak. Lebih tepatnya belum pernah nembak. Perlu dicatat di Museum Rekor Kepulauan Faroe.

“Oh yang akhirnya kamu jadi obat nyamuk itu ya? Yang malah pacar temennya datang terus perempuan yang kamu suka itu jadi penengah gitu, ya.” Fadil nyerocos.
“jadi udah pernah ketemuan?” Tanya gue
Supri mengangguk. Sembari menyesap kopi hitam yang uapnya kelihatan.


“Aku ga bisa bayangin lho, kamu yang awalnya pengin duduk berdua ngopi bareng sambil ngobrol malah jadi dengerin masalah asmara orang lain, gak ada hubungannya lagi sama kamu karena ga paham apa-apa, sialnya yang harusnya lawan bicaramu malah jadi penengah.” Kata Teguh panjang lebar.
“Tapi temennya minta maaf kok. Aku emang kenal dia juga. lagian Aku juga gak tau mau ngobrol apa.” Masih aja Supri ngeyel.
“Harusnya kamu jangan diem aja,” gue nyaut, ini ngobrolnya masih lama nga nih kalau iya aku bikinin teh.”
“Udah pesen espresso  dia.”
“Gatau ah males.” Selain cupu, Supri juga otaknya tersumbat biji wijen.

Mendoan datang. Masing-masing membuka nasi kucing. Fadil yang pertama menyendok mendoan lalu disiram sambel kecap, Main ke kosnya. Ngobrol aja di kosnya, ga harus ke café, kamunya juga tekor.

“Aku nga tekor.”

“Jangan-jangan kamu ga bayarin?” tebak Teguh.

Supri memakan potongan mendoan, dikunyahnya, terus mengangguk. 

“Bodoh!” Teguh nepok dengkul Supri yang duduk di depannya. Gue kaget, hampir tersedak susu jahe. Kan tidak keren sekali tersedak susu jahe.
“Kan pernah tak kandani, kalau kamu ngajak ya kamu yang bayarin. Kalau diajak, mau bayarin atau ga itu sunah.” Malah ceramah Teguh, bawa sunah ada apa.
“Kan pas kamu ngomong gitu udah kejadian.” Sumpah itu mukanya kaya anak kecil dimarahi gara-gara mau nelen koin lima ratusan. Apa itu alasan dia jadi ga mau ketemu lagi?”
“Ya mungkin, kesan pertama penting.” Sahut Fadil.
“Iya, kalau yang ga penting itu kesan-kesan berikut ini, hahahahahhahaha.” *haha nya yang banya biar terkesan lucu.*
“Tooomm…” mereka bertiga bisa bareng gitu

“udah, minta bantuan temen, tanya Lili. Tentang apa aja, biar ena deketinnya.” Saran Fadil. 
Gue manggut-manggut, jadi gitu ilmunya, deketin temen yang mau diicer. Hhmm… Ada manfaatnya juga gue nyimak curhatan laki-laki tinggi besar yang cemen sama perempuan.

“Ntar malah jadi pada tau aku lagi deketin,” tanggap Supri. “Malu.”
“Hhh gue tiup ubun-ubun lu.” Ujar Fadil. “Kalau udah tau kan enak. Bisa sering kasih kejutan.”
“Misalnya dia ternyata masuk Bedah Rumah, hahhahah.” *haha-nya kurang panjang nih*
“Heh diem, syu!” hardik Teguh.
 Gue emang bawaannnya gitu, suka nyletuk. Padahal kan ini persoalan serius, setidaknya bagi Supri. Bagi gue enggak. haha.

“Kalian gak tau seberapa sering aku ngajak ketemu.”
 Supri lalu cerita. Dia sering banget ngehubungi perempuan itu buat ngajak ketemuan. Diawali dari nyamber Display Picture, twit, atau status, lalu diakhiri dengan ‘ketemuan yuk?’ Sekali doang berhasil, itupun berakhir “tragis”. Sisanya sama, ‘aku sibuk.’

Supri melanjutkan ceritanya, Kadang kalau gak sibuk, si perempuan itu lagi di kampung halaman, atau lagi capek. Gue udah lama kenal Supri, dia orangnya gak enakan. Jadi kalau bilang perempuan itu capek, ya udah jangan diganggu istirahatnya. 

“Ini dia yang sibuk apa kamunya ga penting nih?” Kata Fadil. Super sekali ini anak tanggapannya. “Coba lagi gih, gak usa basa basi, langsung ngajak.”

“nih.” Supri menyodorkan hapenya.

Ternyata jauh sebelum kami nongkrong, dia udah mengirim pesan ke perempuan itu. Tapi sampai habis 4 bungkus nasi kucing, gue pesen susu jahe lagi, dan mendoan tinggal setengah porsi, masih gak ada respon. Gak ada pemberitahuan “sorry slow respon ya sis.’

Supri menelan potongan terakhir mendoan. Tiba-tiba dia kegirangan, “eh ganti DP, nih, dia.” Wajahnya sumringah.
“Kan cuma ganti DP, gak bales chat-mu.” Sahut gue.
“iya sih, masih di Delivered, tapi ga papa yang penting dia ganti DP, tuh kan unyu banget, nih.” Supri berkata gitu sambil ninju lengan gue dan Fadil.
“aneh,” kata Teguh, gue geleng-geleng. Fadil melongo. Mas-mas kucingan nyuci gelas. Dede OVJ mau cerai.

Teguh berdehem, “Aku ngerti nyaranin orang jatuh cinta itu percuma. Tapi tak saranin mundur wae lah, cari yang lain. Kamu tinggi, ganteng, rambutnya pake pomade limolas ewu. Kamu bisa kok cari yang lebih cakep, yang bisa lebih ngehargai usahamu. Pasti ada deh. Pake logika, Pri. Tegas. Kalau gak mau ya udah. Tinggalin.”

“Gak gitu!” potong Fadil, kadang cewek tuh ingin diperjuangkan. Lama-lama juga ntar luluh. Kaya quotes yang pernah kujadiiin dp, never give up for someone who loved.
“Itu nanti nerimanya karena kasihan, bukan karena cinta. Lagian itu quotes pas kamu ngerjain skripsi, tho.” Kata Teguh.
“Gak bisa!” Fadil ngotot

Ini kok malah berdebat sendiri. Gue lirik Supri, cengar-cengir sendiri sambil natap DP perempuan itu. 

“Teman-teman, Ini adik Rafi Ahmad udah bisa masak telor,nih.” gue coba ngalihin pembicaraan.
“Ngko sek, Tom, ngko sek.” Kata Fadil dan Teguh hampir bersamaan.
“Wah lama nih, mas pesen kacang rebus satu porsi.”
~*~
sungguh cerita pendek (kalau ini bisa disebut cerpen) yang aneh sekali, kan? hahahaha

pict from here and here

14 comments:

  1. Ceweknya gak respon. Kwaakwaa :D

    Tenang aja. Cewek bakalan luluh kok kalok cowoknya gak pantang nyerah. Asal kemudian cowoknya gak bosen aja. :p

    Ini fiksi atau nyata, Tom? Jadi kesian sama si Supri :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketawanya bahagia banget.

      Nah itu masalahnya wq

      Ena nya apa nih.. Haha. Fiksi kok.

      Delete
  2. ((KONSISTEN NGE-BLOG))dua kata sederhanya yang ngejalaninnya kampret susah banget!!

    hahahahahahahahahahahahah *udah panjang belom komentarnya?

    bener banget yang point "lama-lama juga luluh, tapi akhirnya nerima karena kasian"

    aku baca tulisanmu yang ini ber ulang-ulang, takutnya kayak postingan yang sebelumnya, ada udang di balik batu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama kampret susa bats emang

      Panjangin lagi, Put

      Wqwq tadinya mau gitu tapi susa males lagi

      Delete
  3. Percakapan di warung nggk sih ini? atau di restoran? Itu si supri kykanya betul, otaknya kseumbat biji wijen...Klo ngeliat si Supri entah knapa gw lngsung tringat sama Mr. Bean yg sama2 otaknya ksumbat...

    Sbagai tman yg baik, bantulah si supri buat mmperjuangkan isi hatinya tom, kasian dia...ngeliat si doi ganti dp aja, udah seneng2 sndiri... T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. di angkringan tepatnya, Rey. yakali di restoran pesennya mendoan susu jahe -__-
      haha Supri muridnya Mr. Bean kali.

      udah, kan udah dikasih saran, eh dianya gak dengerin saran sih.
      lebih ke aneh sih dibanding kasihan haha. semoga Supri nga baca

      Delete
  4. Baru pertama kali kesini sih,... tapi seru aja baca2 artikelnya....
    salam kenal mas To Me

    ReplyDelete
  5. Fadil yang pertama menyendok mendoan lalu disiram sambel kecap
    Kasian y si fadil baru nyendok udah disiram kecap
    Kok dy ga marah y?
    .
    Ayo pri maju terus
    Gpp diterima karena kasihan
    Lama2 kasihan biaa jadi cinta beneran
    Daripada h diperjuangin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah iya yah. Teliti amat bang kaya pengawas uas. Ntap.

      Wah tim Fadil nih. Emang bisa jadi beneran, bang?
      Tuh pri baca paling juga nga baca.

      Delete
    2. Koreknyinya kerenlah kak niki...
      Emang orangnya suka begitu...

      Delete
  6. wkwkwk mayan ngakak juga ni cerpen. kira2 ada sambungannya gak ni tom

    ReplyDelete
  7. Jadi, apa yang bisa saya ambil dari cerpen ini? Muahaha. Nggak ada.

    Temenmu itu kalo cuma banyak baca, tapi nggak berani praktik, bakalan jomlo seumur hidup. Menyedihkan.

    ReplyDelete
  8. Gilaaak ana anak cowok pada update gosip wekekkeke
    Aku malah baru tau lo tom

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena