Dibayar dengan Darah





Dulu gue pernah nyantumin di blog page Tentang kalau gue gue hobi donor darah dengan obsesi pengin gemuk. Dan ternyata, pertama, itu hanya mitos, kedua ternyata udah lebih dari setahun dari terakhir gue donor. Ini bukan hobi, kamu nyantumin itu biar dipuji yha~~

Dasar riya~

Selama ini gue kalau donor di kampus. Kalau pas ada PMI ngadain donor bareng KSR (Korps Suka Rela) kalau KSK (Korps Suka Kamu uuu). *skip-skip-skip*

Motivasinya sederhana, membantu sesama. Kalau gue gak bisa memberikan manfaat pada orang lain dengan harta maupun pikiran, maka gue bisa membantu dengan memberikan sedikit darah gue.

Halah wedhus~ ngomong ae jajane ena, terus KSRnya cakep-cakep sepikable.
Ehe~

Berhubung udah jarang pake banget ke kampus jadi gak tau acara donor darahnya kapan, ditambah hari itu lagi gabut, gue capcus aja naik motor dengan tujuan khas seorang jomblo, ‘pokoknya keluar dari kos.’

Pas liat plang gede PMI, mampir ah. Ini kedua kalinya mampir sini, sebelumnya pas AIS (Arsenal Indonesia Supporter) regional Semarang ulang tahun terus ngadain donor darah. Suvenirnya gantungan kunci.

Yang gue tau, biasanya tiap habis donor itu dikasih makanan ringan. Katanya buat pengganti, pengganti apa gak mudeng, apa pengganti saat dia tak bersamamu ya gue gak tau.
Seringnya kalau di kampus sih dapetnya roti sama susu atau kacang ijo, sama ucapan terima kasih diiringi senyuman manis mbak-mbak KSR. Aih


“ini kausnya kegedean gak nih?” seorang ibu di samping gue tapi agak sonoan dikit bertanya sama petugas.
“Widih bakalan dapet kaus nih.” batin gue.  Sebagai pecinta gratisan, ini jelas seperti oasis di padang pasir. 
bukan oasis yang ini
Gue pun melakukan ritual donor dengan hati riang gembira. Sembari menunggu kaus gratisan, gue sepik-sepik sama petugasnya.

Lupa nyritain, yang ngebantu proses donor darah gue adalah mas-mas brewokan halus sampai leher. Kalau kaya Zain Malik atau Maher Zain sih mending, masnya juga mukaya garang sih, tapi gerak-geriknya rada melambai dikit. Dikit doang tapi. Huhu.. ini weton gue yang salah apa yak rejeki gue gini amat.

Yaudah diksi “sepik-sepik” diganti dengan basa-basi standar. Kalian taulah apa aja isinya, itu semacam kaya template basa-basi obrolan
Aslinya mana?
Kuliah?
Semester berapa?
Kalau ngupil pake kelingking atau telunjuk?

Dan gue ngebales basa-basi juga pake template
Udah lama kerja disini?
Itu brewoknya bisa totol-totol nga lebat itu rahasianya apa?
Sangat seru sekali yha, padahal bayangan gue banyak anak akper berkeliaran :(


Gak nyampe 10 menit kantung darah udah penuh. Penempelan tensoplas menandai berakhirnya proses donor darah. Degupan jantung kian cepat. Bukan, bukan terpesona sama brewoknya. Tapi bayangan dapat kausnya. Akhirnya~

“ini mas buat ngambil snek” masnya ngasih kupon
Hah? Kausnya mana nih? Pengin tak tanya gitu tapi takut jawabnya ‘lah itu masnya udah pake kaus’ srimulat banget hhh~
“nga pusing kan?”Tanya masnya dengan suara lembut.
Idih… aku diperhatiin sama mas-mas brewokan

Gue melangkah keluar ruangan donor yang ber-AC enak dengan gontai. Bukan kecewa ga dapet kaus, tapi tak akan kudapati lagi suara lembut masnya. Ini kok menjijikan yha~
kalau jones jangan gitu-gitu amat, mz~
yha gue normal kali.

Langkah gue terhenti di depan meja panjang setinggi perut gue. Di belakang meja ada etalase gede berisi deretan aneka roti. Disampingnya ada lemari pendingin minuman kaya di mini market.

“silahkan mas mau milih mana?”
Kaget gue ujug-ujug sesosok wanita paruh baya nongol dari bawah meja panjang. Berasa kaya ultramen yang baru berubah.
“boleh milih nih, bu?”
“iya, mau mau roti, biscuit, apa popmie, silahkan milih apa?”
“kalau steak tuna with apple sauce ada gak, bu?”
Ibunya ngeluarin sinar pake tangan. Ultramen beneran ternyata.

Sejenak bergeming. Perlu mempertimbangaan masak-masak jenis makanan yang bikin kenyang atau jarang gue nikmati.
Gue memutuskan untuk makan di TKP. Sembari clingak-clinguk siapa tau ada yang menyegarkan mata. Menunya popmie. Anak kos banget. Ya gak banget-banget sih, biasanya indomie, ini popmie. Pake telur. Baru pertama pake telor. Ada sendoknya pula. Lengkap.

Tata letaknya cihuy. Kaya model Café gitu. Adem, ada AC-nya meskipun ga sedingin pas ruang donor tadi. Ada wifienya juga, ada passwordnya juga. Nah, kalau kayak gini sih, bahagia banget. Bisa betah nih seharian di sini. Bisa silaturahmi ke samehada, drakorindo, sama nonton Bang Rando panutanq sepuasnya tanpa ada yang ngusir. 
kalah jauh sama food instagramer
Gue makan popmie dengan perlahan. Bukan panas, biar selo aja nunggu donlotan 100%. Mayan kan bisa dapat 5 episode. Tau gini sering-sering deh. Tapi ga boleh ding, katanya kudu ada jeda berapa bulan gitu buat donor selanjutnya.

Ya kebahagian ini memang harus dibayar dengan darah. Tapi gak mama, yang penting perut kenyang, bisa strimingan, hati riang, meskipun dalam keadaan usang.
Huhu~

Dibayar dengan Darah Reviewed by Tomi Azami on 08:29 Rating: 5

13 comments:

  1. Kalok ngedonor jedanya minimal 3 bulan. Soalnya kurang dari segitu tubuh kita masih 'butuh'. Tar malah kenapa napa lagi kalok dipaksain donor :

    Aku uda lama nih gak donor. Karena goldarku langka, O rhesus negatif, jadi mikir darahku pasti dibutuhin banget. Tapi enaknya di PMI Medan indomienya boleh dua, plus telor lagi! Wkwkwk. Minumannya kalok gak Milo ya sari kacang ijo. Bener bener dimanjain :p

    ReplyDelete
  2. aku tiap kali mau donor darah pasti ditolak, alasannya gagara aku terlalu cungkring. sedih :\

    terus gimana mas rasanya dipegang-pegang sama mas-mas bewokan? ena??

    oh iya, katanya jarum suntik buat ngambil darah itu gede ya? ya allah, gak jadi pengen donor darah lah. ditusuk jarum suntik yang biasa aja sakit banget apaplagi jarum segede itu.

    ReplyDelete
  3. Wah asik dong ketemu ultraman beneran
    Gimana tuh rasanya ketemu ultraman?
    Kok sekarang populasi ultraman udah jarang y g kayak dulu lagi?
    Kalo sering donor darah bakal keabisan darah g?

    ReplyDelete
  4. "Gak mama" ini typo nya berbakti pada orang tua bnget ya tom...hahahahh
    Yaa, untung nya mba2 ultramen itu bukan yg jagain pendonor. Beruntunglah mas tom, digerayangi oleh mas2 cambangan....hahahh

    Sya baru tau klo popmie bisa dicampur sama telur. Itu enak gak? Tlur mntah atau gmana?

    ReplyDelete
  5. gue belum pernah donor darah. Pengen juga si ngerasain mendonorkan darah, tapi gue sendiri juga kekurangan darah :/ aduh ini gimana sik.

    ReplyDelete
  6. Gue pernah anemia. Malah kekurangan darah. Gak akan bisa donor darah. Begitu anemia sembuh, pas mau donor darah juga nggak boleh. Karena minimal berat badannya harus 55. Dan gue cuma 45. Sedih. :(

    ReplyDelete
  7. Sekarang darah jomblo emang paling laku keras. Denger-denger alesannya sih karena belum terkontaminasi asmara. Wakakakakakak...
    Ternyata trik anak kost kalau lagi laper gitu ya. Dateng ke PMI nukar darah biar dapet jajan. Hhihihihiii...

    ReplyDelete
  8. Anjis pake ada Mas-mas jenggot sama ibu-ibu ultraman segala. Ha ha ha.

    Oiya, Kalau gak salah jaraknya harus 3 bulan ya kalau mau donor lagi? Saya belum pernah ngalamin ngedonor darah euy...

    ReplyDelete
  9. Pengen ah sesekali nyobain donor darah, tapi masalahnya gue takut jarum suntik :(

    Salam kenal
    www.travellingaddict.com

    ReplyDelete
  10. Gue pilih 3 3 nya bole nda #kmaruk hahaa

    Hmmm judule tadi sempet bikin kaget tom, horor sekaliii haha
    Sekarang apa2 emang kayaknya wajib ada wifi, semacam buat pmikat gituuh

    ReplyDelete
  11. Uuh, keren yah donor darah tapi sayangnya gue nggak bisa karena berat badan jauh dari yang disyaratkan :( Jadi ya agak sedih, temen2 pada punya kartu pendonor, cuma gue doang yang gak.. uhh :-/

    ReplyDelete
  12. dari judulnya bikin seyem hehehehehe, tapi kalau baca artikelnya malah Senyum2 sendiri sayanya, karna ada mas brewok ekekekekk wkwkwkwkwk

    salam kenal ya mas, saya blogger baru nih heheheh tpi udh lama juga tpi baru aktif lagi,.........

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.