Friday, 20 January 2017

Kritik




“Ini gak ada referensi bahasa arabnya.” Kata salah satu temen gue yang model rambutnya kaya Syahrul Gunawan pas di Pernikahan Dini.

Gue saat itu lagi presentasi salah satu mata kuliah apa gitu lupa. Kejadianya udah 1 tahun lebih. Penginnya lebihannya tadi mau tak sumbangin. Ehe.

“Harusnya ada ya. Kita kan udah naik tingkat nih.” dia melanjutkan. “satu lagi, jangan cuma inggris saja, kita ini UIN harus juga menggunakan kitab-kitab.”

“iya, mas, terima kasih masukannya. Ke depan saya akan perbaiki. Ini juga jadi bahan masukan buat makalah temen-temen selanjutnya yang belum maju.” Gue hanya bisa bilang gitu. 
Padahal dalam hati, “ampas kuda nga usah sambil ngetok-ngetok jari di atas makalah gue gitu, nadanya juga nga usah songong gitu.”

Ya gue gak bisa jawab, toh diawal gue ngomongnya sesi kritik saran, jadi ya kalau dijawab nanti debat kusir malah, nanti yang duduk di muka siapa?