Kritik




“Ini gak ada referensi bahasa arabnya.” Kata salah satu temen gue yang model rambutnya kaya Syahrul Gunawan pas di Pernikahan Dini.

Gue saat itu lagi presentasi salah satu mata kuliah apa gitu lupa. Kejadianya udah 1 tahun lebih. Penginnya lebihannya tadi mau tak sumbangin. Ehe.

“Harusnya ada ya. Kita kan udah naik tingkat nih.” dia melanjutkan. “satu lagi, jangan cuma inggris saja, kita ini UIN harus juga menggunakan kitab-kitab.”

“iya, mas, terima kasih masukannya. Ke depan saya akan perbaiki. Ini juga jadi bahan masukan buat makalah temen-temen selanjutnya yang belum maju.” Gue hanya bisa bilang gitu. 
Padahal dalam hati, “ampas kuda nga usah sambil ngetok-ngetok jari di atas makalah gue gitu, nadanya juga nga usah songong gitu.”

Ya gue gak bisa jawab, toh diawal gue ngomongnya sesi kritik saran, jadi ya kalau dijawab nanti debat kusir malah, nanti yang duduk di muka siapa?


Gak tau kenapa yah, gue sering ngaku gak alergi sama saran, apalagi kritik. Tapi kok kalau ada orang ngritik apalagi kalau ngritiknya di depan umum, nadanya ga enak didenger, mukanya ngeselin, sambil nunjuk. Wah itu hawanya kudu pengin lemparin kamehame.

Ya emang bener sih apa yang temen gue katakan pas ngritik tadi. Makalah gue emang gak ada refresensi bahasa arabnya. Dan emang gue gak bisa bahasa arab. Bisa sih tapi dikit-dikit, misal uhibbuki fillah. *uhuk uhuk*

Bener juga apa kata dia, gue kuliah di UIN dan udah jenjang yang naik dikit. Kudu beda sama sebelumnya. Idealnya gitu. Idealnya~ Idealnya ya yang jadi titik point. Sekali lagi ah biar tulisannya kesannya banyak, idealnya~~

Nyatanya, gue gak bisa gitu. Gak bisa jadi yang ideal. Aku gak bisa jadi yang kamu ingin. Ini aku apa adanya. Terima aku apa adanya~ Yang dipojok nyanyi bareng apal lagunya kaaaan?

Lah emang ada lagunya bang?

Gue jadi inget pernah diajar salah satu dosen lulusan al-Azhar, Mesir. S1 sama S2 disono dan S3 di UIN Jakarta. Beliau pernah cerita, ketika mau daftar ujian disertasi kan salah satu syaratnya udah lulus TOEFL dan TOAFEL (istilah TOEFL buat bahasa arab di UIN Jakarta, kalau di gue, istilahnya IMKA)

Setelah dapet restu dari pembimbing buat daftar ujian chunin beliau nyiapin beberapa berkas, padahal belum lulus TOEFL, beliau nekad aja masukin berkasnya. Pas ditanya petugasnya, “ini udah lulus TOEFL, pak?”
dijawab “mba, tugasmu kuwi ngurusi berkas sing aku tumpuk, ora tekok aku wis lulus durung” (tugasmu hanya ngurusin berkas yang aku tumpuk, bukan Tanya aku sudah lulus belum)

Lah kok kondang nemen pak pak. 

Beliau melanjutkan ceritanya, “iya lah mas, lah tugase kan cuma ngurusin berkasku, wong promotorku aja gak mempermasalahkan aku sudah lulus apa belum.”
Eng.. mungkin mereka gak nanya kali pak, gak peduli juga~

“lah aku ora iso bahasa inggris og mas,mba, tapi soal bahasa arab jangan ditanya, lulusan Cairo…”
“wihhhh~”
“Lha moso kok iso kabeh, yo rak?” sambil ketawa kemenangan
Bener ugha~ bisa nih jadi panutan.

“Tapi yo apike bisa semua. Inggris oke, arab yha jos. Ojo ditiru kuwi.”
Lah telat pak, saya suda tertegun dan terpesona pada prinsip “masa mau bisa semua”. Analoginya gini anak pertanian takut ulet bulu. Ya gak mama kan?
Analoginya kacau anjay

Terngiang-ngiang kalimatnya pak dosen itu, “lah aku ora iso bahasa inggris og mas mba, tapi soal bahasa arab jangan ditanya”
Gue juga ah, “oke gue gak bisa bahasa arab, tapi kalau bahasa inggris, jangan ditanya”
“Gak bisa juga. hhhhhh”

Buset joke srimulat kaya gini udah ketebak tapi masih dipake wqwq.

Lah iya bener, syarat dari kampus yang kudu lulus TOEFL 460 dan IMKA 365 gue belum lulus semua huh sebal.

Terus yak, nongol kata-kata siapa gitu, “jangan nilai ikan dari caranya memanjat pohon. Nanti semua ikan pada bego.”
Pak dosen tadi hmmm…. Ikan memanjat ini hmmm…. reneb ugha~

Tapi salah satu sisi otak gue bilang, lo kan bukan ikan tom. Deni aja yang manusia ikan. Tulus juga bilang jangan terima aku apa adanya, tuntutlah sesuatu. Tulisan gue di atas tadi itu kaya pembenaran atas apa yang sebenarnya gak bisa atau belum bisa gue raih. Semacam kata-kata buat maafin dan nenangin perasaan sendiri atas apa yang emang gue gak bisa. atas kenyataan kalau gue gak sehebat orang lain yang jago bahasa inggris dan bahasa Arab. Dan harusnya gak gitu.

Zaman berkembang, tuntutan makin banyak. Nambah juga skill yang kudu dikuasai. Tulisan di atas tuh  ibarat gue belum bisa ngendarai motor, terus ngomong “gak papa lah gue gak bisa naik motor, toh gue udah bisa naik sepeda ini.”

Agak gimana yah kalau gitu. Harusnya kan “oke gue jangan cuma jago naik sepeda, tapi kudu bisa naik motor juga. Biar bisa mainan rem depan terus joknya nungging.”

Terus gimana yha kubingung sendiri. hhh. Halah mbuh lah, otakku emang sering tukaran dewe.

Makasih yang udah luangin tenaga, mata, dan kuota. Padahal gue jarang update tapi masih sudi mampir. Kecup jauh.

Nb. Temen gue yang ngritik tadi, pas giliran dia presentasi makalahnya dia juga gak ada referensi bahasa arabnya. Hhhh gue jepret ginjalnya nih.

Kritik Reviewed by Tomi Azami on 11:08 Rating: 5

15 comments:

  1. wkwk gimana reaksinya mba yg ngumpulin berkas itu yah. ? on point banget, wkwk

    ReplyDelete
  2. Bhahahha ngemeng mah emang gampang ya mas Tom, apa lagi kalau masalah ngritik orang lain, lebih gampang lagi.
    terus mas tomi nanya nggak tuh? kenapa punya dia juga nggak ada eferensi bahasa arabnya?
    jangan cuma dijepret, dijual aja sekalian ginjalnya, kalau perlu semua organ dalemnya, MUAHAHAHA....

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak, barangkali pembahasan dia lebih susah jadi refrensinya lebih susah. lagian aku bukan pendendam Asik~

      ketawanya jahat bangat, Put hhh

      Delete
  3. laaah ngomong jawanya kulo ora ngertiii
    alku tau bhasa jawanya sedikit hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah itu kan ada bahasa indonesianya~

      Delete
  4. Kalau mengkritik di depan umum,, emang rasanya kurang baik juga,, kritik itu semacam nasehat juga bukan yah ?? heheh :v
    Apa kritik itu gak punya kode etik,, seperti guru atau jurnalis.. hahah :D

    ReplyDelete
  5. Oh yah mas,, salam kenal yah... aku follow blognya...

    ReplyDelete
  6. Saya juga kadang suka kesel kalau dikritik dengan nada songong dan ketus. Tapi gimana kita harus terima keritikan. Biar bisa sadar

    ReplyDelete
  7. Emang masih ada potongan Syahrul Gunawan yang belah tengah gitu? :))

    Woahaha. Kalo soal bahasa Arab gue juga nggak bisa. :(
    Menurut gue, kalau mau kritik atau saran mending secara personal aja. Jangan di depan umum, takutnya malu apa gimana gitu. Kudu bisa persuasif juga. :))

    ReplyDelete
  8. Hahaha, emang yah kita keseringan lebih pinter ketika ngomenin dan ngasih saran ke orang lain. Padahal punya kita belom bener-bener banget hihihihi

    ReplyDelete
  9. Tai ah kalimat pembukanya, Tom. Rambut syahrul Gunawan pernikahan dini. Hahai.

    Baca tulisan ini jadi keinget quote yang ada di buku The Great Gatsby. Yang intinya, kalo mau mengkritik harus jaga perasaan orang lain.

    ReplyDelete
  10. Wkwkwk, kalo saya mah orangnya cuek. Dih, gue bisanya gini, udah berusaha nih. Kalo situ gak terima ya itu jadi masalah situ, saya sih gak ada masalah.

    Yang paling saya gak suka dari sistem pendidikan di Indonesia adalah, semua harus yang terbaik. Bahkan cari kerja juga maunya rekrut lulusan yang terbaik. Terus yang biasa-biasa aja gimana nasibnya? Kasih lah mereka kesempatan. Saya yakin semua orang punya kemampuan untuk belajar, tapi kesempatan itulah yang suka gak ada.

    Tsaahhh, gw ngomong apaan sih

    ReplyDelete
  11. Hahahaha....

    Follback www.mangandosetiawan.com
    Salam kenal
    Terima kasih

    ReplyDelete
  12. jangan dijepret pak ginjalnya, dijual aja mayan 100jt :p

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.