Kenapa kita perlu pelajaran tambahan?




Ternyata gak cuma anak sekolahan aja yang perlu jam tambahan, kuliah juga. Seenggaknya itu yang gue alami. Sama seperti anak kelas tiga yang ikut jam tambahan agar bisa lulus UN, gue juga ikut jam tambaan biar bisa lulus kuliah. Bedanya kalau anak sekolah itu wajib, kalau gue mewajibkan diri.

Pada titik ini udah mulai bisa ngukur diri. Sadar kemampuan bikin karya ilmiah gue ecek-ecek, dan syarat lulus dari 'rimba' ini dengan bikin karya ilmiah, mau gak mau gue kudu ningkatin jutsu. apalagi testimoni alumni dan senior, disini gudangnya ‘raja rimba’, dan ganas-ganas. Matek! alamat tesisku dibantai ki mbesuk.

Rezeki gue, pembimbing gue reputasinya mayan lah, diangggap masuk jajaran raja rimba lah. Kebeneran lagi, dia ngadain kelas tambahan buat matengin metodologi penelitian, bertajuk “Pesantren Riset”. Sangar…sangar… brandingnya~
Pesantren kan biasanya ngaji kitab kunng. Ya putih juga. Ini pesantren riset, kuwi opo~~ 

ya itu tadi, kelas tambahan yang diadakan di rumah beliau. Ngebahas seluk beluk penelitian dan coba ngebentuk nalar penelitian, biar endingnya bisa bikin tesis yang logis, sitemastis, dan aestetis. ((aestetik)) anjir wqwq

Kelas diadain selama seminggu mulai pukul 19.30-selesai. Jadwalnya gitu. Kenyataanya, mulai pukul 20.30-23.00. efektifnya paling hampir dua jam, sisanya cerita galor ngidul. Wqwq tetep ya. dikemas dengan santai, kalau dikemas dengan karet dua, pedes.
Maaf maaf

Beda bangat asli dosen gue. Di rumah beliau ramah, santai, welcome, disediain banyak jajan juga. Kalau di kampus, wajahnya kelihatan berwibawa (ini gue mau nulis garang, gak berani, kalau diperhalus mungkin, jarang senyum). Mungkin ini perasaan gue aja soalnya jarang disenyumin. Ya iya lah siapa aku kaya kotak sumbangan di atas rak warteg. Mungkin juga beliau putek sama pekerjaanya, jadi gak sempet deket dengan mahasiswa.
Lu doang kali, Tom, yang gak deket ma beliau. wqwqq
Kadang kita gitu ya, nilai dari yang kelihatan aja. ya emang susah sih, gue juga sering gitu.
dari fb beliau, gelap kan, yha namanya juga fb bapa-bapa
Cara ngejelasin juga beda, di rumah beliau nerangin secara santai, ngasih contoh aplikatif, ada cerita, disisipi joke, meski joke-nya lokal, gue kudu ketawa, (tau kan) haha.. Kalau di kampus terikat waktu kali yak jadi materi terus. Udah gitu balutannya formal jadi ya agak kaku ya. Coba kalau dalam balutan kebaya, resepsi malah~

Satu yang bikin gue gak bosen di kelas tambahan ini adalah saat sesi ngobrol dia gak pernah sama sekali ngobrolin anaknya. Ini jelas keren. masih ada bapak-bapak yang gak ngobrolin dan ngebanggain anaknya. Menteri Perhubungan harus mengundang dosen gue ini biar pas di bus atau kereta kalau diajak ngobrol bapak-bapak gak melulu soal anaknya. 

Soal materi, gue nyangkol dikit doang. Wqwq. Salah satunya adalah gimana dapetin ide. Nah ini nih yang beda. Nyari ide buat jadi masalah penelitian bukan dari ngelamun, eek, atau sambil nyeruput kopi.

Sebagai anak yang suka ngelamun sambil eek buat cari inspirasi, gue susah. Sebagai anak yang kadang cari inspirasi sambil ngopi, gue susah. Apalagi ngopi sambil eek, jelas lebih susah. Mau naruh gelas dimana coba, mau dipegang ceboknya gimana, taro deket kaki kecipratran, jauh kaki malah gak jadi ngopi.

Kata beliau, cari masalah penelitian itu dari banyak baca (hampir sama sih). Baca teori, hasil penelitian, jurnal, atau bisa juga dari fenomena yang sedang berkembang di masyarakat. Kalau soal fenomena sih, apalagi yang ngehits mah, ku mau neliti kenapa penampilan Awkarin terinspirasi dari kudanya. Muka ditutupin, tetek diumbar. Ini kalau suruh cari 3 perbedaan, salah satunya ya kudanya nga pake beha. Hhh serem. Tapi serem juga sih kalau kudanya malah pake beha. 

Coba kalau gak usah pake topeng, rambutnya dicepol, dan bajunya ketutup, kayak Yoko malah. Lebih ntap kan. Nga nga gue bukan hatersnya, gue fansnya malah, tanpa Kak Awkarin, hidupku akan biasa aja. Meskipun ada Awkarin hidupku juga biasa aja. Gak akan bisa jadi luar biasa karena gue gak bisa seperti kata alumni Suci, “balas dengan karya” hhh korya karya korya karya hhh
bikin tulisan di blog...tulisannya anjaaayyy~

Balik lagi soal kelas tambahan, gue jadi mikir, lah pas jaman sekolah/ kuliah dapat apa aja dong kok kenapa perlu kelas tambahan. Bahkan beberapa dedek SMA ngambil les di bimbel yang menawarkan lolos jalur SNMPTN. Kalau ada yang lolos jerat hukum mah gue ikut. Melihat fenomena ini pasti ada yang salah sama sistem pendidikan kita.

Bukan anju, pas kuliah lo ngantuk sama twitteran mulu sih.
Wqwq

Jadi balik lagi ke pertanyaan di atas, kenapa kita perlu pelajaran tambahan? ya karena kita gak perlu pelajaran kurangan. Ehe maaf. IMHO, sekolah/kuliah aja emang nga cukup sih. Perlu belajar dan pengalaman di luar bangku sekolah/kuliah. Ibarat cuma makan nasi ya ga cukup lah. Perlu makan cemilan, makan buah, asal gak makan konate aja. Apalagi makan harta anak yatim. Dosa heh! 

Alig alig

Pesantren Riset udah kelar, sekarang tinggal faigh ngerjain tesis aja, sama banyakin doa. Pake lagi quote jaman skrpisan dulu, yang bisa lulus bukan yang pinter, tapi yang tekun. Pinter kalau cuma gleloran sambil scrolling member jeketi  ya bakal kalah sama yang duduk depan leptop…ngerjain… nyambi scrolling member. Layarnya lebih gede. Hape < laptop.

Kenapa kita perlu pelajaran tambahan? Reviewed by Tomi Azami on 02:20 Rating: 5

4 comments:

  1. Wah enak dund disedian jajananan
    Kalo gitu kenapa kuliahnya g di rumah beliau j ?
    Kan mayan loh dapet makanan terus
    Udah gitu kan lebih santai daripada di kelas
    .
    Oh jadi belajar di rumah beliau itu belajar tambahan y
    Kayak 1+1, 2+2 y?

    ReplyDelete
  2. hahaha, anjay, terus kenapa kalau fbnya bapak-bapak? sibangqe. ngakak aku mazzzz... v:

    itu juga, ngapain ngopi sambil eeq?? mendingan makan mendoan sambil eeq. haha aku pernah soalnya.

    tjie, berati udah nonton videonya awkarin di yucup ya? mirip pencuri klepon di film warkop si menurutku. inget ngga? itu loh, yang giginya tonggos.
    kalau menurutku lebih menarik loiat komentar2nya sih daripada liat videonya. lagian kan gitu ya. kecil. eh.

    aku juga lagi nyari tempat kursus nih, kayaknya emang kurang kalau cuma ngadelin kampus doang.


    ReplyDelete
  3. Pelajaran tambahan emang perlu, sih. Belajar sendiri tapi biasanya. Entah dengan seminar, kumpul bareng temen, baca buku, dan nonton film pun juga bisa. :D

    Awkarin beneran emang itu, ya? Gak pake stuntman? Dadanya beda. Ehhh. :(

    ReplyDelete
  4. Jadi teringat waktu saya kuliah dulu.

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.