Sunday, 30 April 2017

Nganggur banget nih bang



Dari pengamatan sotoy ku, tiap orang pasti ngalamin sesuatu yang bikin ngerasa “anju gak guna banget aku.” Aku pun, ngerasa paling gak guna ketika pulang kampung. Harusnya sih ena yah di rumah kumpul bareng keluarga. Tapi sering aku merasa pada moment ini justru merasa paling gak guna.

Ketika pagi hari orang-orang rumah pada sibuk mempersiapkan diri buat kerja, aku masih nonton berita olahraga sambil nyelupin roti roma ke teh anget. Paling banter keluar rumah main bentar sama ponakan. Sambil disuguhi para pengguna jalan raya pada kaya sms jaman alay, gak ada spasinya. Di beberapa titik ada anak sekolah pada nunggu angkot. Semakin feel useless.

Ini aku nganggur sendiri nih, separuh diri ngatain, “hei 24 tahun masih nganggur aja lu tom,”
Bener sih, harusnya umur segini udah pake outfit rapi dan manasin motor, udah mulai dapat karir yang bisa jadi pegangan. Bukan sekolah mulu. Heuheu. Sebenarnya gak nganggur-nganggur amat, tapi kalau pengertian kerja adalah kegiatan berangkat pagi pulang sore secara rutin, aku emang nganggur. Lah gimana sih ku bingung sendiri.

Ada sih ngerjain sesuatu, tapi bukan kerja yang terikat tiap hari harus berangkat pagi pulang sore. Gak ada pemasukan rutin juga. Freelance? Sering gak dapetnya. Kebanyakan pada cari yang rate-nya udah tinggi. Pernah ada yang nawarin bikin artikel. Dengan tuntutan dan kriteria kaya gunung, eh harganya kaya palung. Gak gampang juga ya cari freelance. Barangkali yang baca ini mau bantu, saya akan bergembira.

Kenapa gak kerja yang terikat dan rutin?

Takutnya kuliah aku kaya proyek hambalang, mangkrak. Dari awal kuliah lagi emang udah mutusin itu. Harusnya sih gak nyesel yah. Tapi setelah banyak postingan no mention macam ‘malu ya umur segini duit bensin masih minta ortu’ berkeliaran, aku jadi kepikiran. 

mungkin itu hanya ketakutan aku aja, takut gak bisa menej waktu, takut kuliah mangkrak. Emang sih kuliah cuma 2 hari tapi tugas adaaa aja dalam kurun seminggu.

Toh kalau tak flashback lihat temen yang nyambi kerja, baik-baik aja. lebih tepatnya mereka kerja nyambi kuliah sih. Iya sih gue gak bisa nilai hanya yang gue lihat. Tapi emang kayaknya mereka oke oce aja. Ketika izin gak kuliah karena tabrakan dengan agenda kantor, atau capek karena habis lembur. Ada juga yang kadang anaknya sakit atau rewel. Tapi dengan nego sama dosennya, semua tampak baik-baik aja. 
Memang ada sih temen yang emang terang-terangan kuliah cari gelar buat kepangkatan. Dan aku gak nyalahin itu toh hidup dia udah mapan.

Jika ada tugas, mereka yang cari sumber cari buku. Terus biasanya anak muda yang ngerjain. Bahkan ada temen, seriously, absennya di atasku, 4 semester dia gak pernah mikir tugas, gak pernah tanya, “eh, bro, gimana tugasnya, aku dapat bagian apa?” baca makalah aja pas presentasi. Toh sekarang sama-sama lagi garap tesis juga.

Salah aku juga sih gak bisa multitasking, dan itu kelemahanku. Mungkin. Kudu fokus ngerjain sesuatu tanpa disambi sesuatu yang lain. Aku juga lambat dalam ngerjain sesuatu karena kalau bisa sesempurna mungkin. No mistakes.

Udah lambat, gak bisa multitasking lagi. hadeeehh~ Makanya, akutu gak bisa kalau ngerjain tugas disambi kerja nonton drakor. Ekspektasi: satu episode dulu, ntar kalau iklan baru garap tugas. Realita: Episodenya habis, penasaran, malah buka episode berikutnya. Deep…

Balik lagi ke soal pengangguran,karena merasa itu aku akhirnya jarang pulkam. Bikin alasan, dateline tugas, ikut kegiatan ini, ada seminar itu. Dilema juga sih, antara pengin ngumpul keluarga, tapi ntar kelihatan banget paling nganggur. Ngenesnya tiap di rumah begadang gak jelas, terus tengah malam ibu kebangun dan tau aku belum tidur, “kok belum tidur? Ntar besok kesiangan lho.”
Lah emang mau apa? Bener kata Abdel nih, “ntar nganggurnya kesiangan”

Belum lagi kalau ada kesempatan, pasti suka ditanya macam-macam. Seringnya, “udah ada calonnya belum?” alig alig


sumur bambar sini sini

24 comments:

  1. amanin pertamax dulu ya, gan.

    wqwq

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngamanin Pertamax disini mah gampang bangat kali, Put hhhh

      Delete
  2. anjirrrr mangkrak. Wkwkwkw

    gue doain deh mas tom dpt pekerjaan yg sesuai dgn kebutuhan. Amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pesan moral wqwq

      Aamiiin. Makasih, Di. Lu juga sukses terus

      Delete
  3. intine yo mas, dilakoni kanthi ikhlas.

    multitasking itu capek loh. bgt.

    buktinya aku nih, sok2an mau kerja sambil kuliah, baru juga awal-awal, udah sering banget nyanyi "yung aku pengen rabi wae lah..."

    namanya juga sawang sinawang. Pasti kita mikirnya kehidupan orang lain lebih ena dibandingkan kita.
    kalau yang nganggur "Aduh, pengen banget rasanya kerja, berangkat pagi, pulang malem, uang juga nggak minta ortu lagi"
    kalau yang kerja "Ya Allah, bosen kaet cilik tangi isuk terus, adus gasik. iseh ngantuk. turuku kurang. kapan isoh bebas"
    giliran kena shft malem "Badan udah kayak zombie, jadwal tidur nggak jelas, pengeen shift satu aja ya Allah, biar sehat.
    yang kuliah "Pusing banget banyak tugas, coba kalau udah kerja"
    yang nggak kuliah "Kapanane aku isoh ngrasakne kuliah yooo..."
    yang kerja sambil kuliah "SOPO WAE, TOLONG RABENI AKU, PLEASE!!!"

    bhahahha :V
    jadi intinya...
    gimana? lebaran taun ini udah bisa bawa pulang calon belum?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagu opo kuwi, Put? Hh

      Anju Anju Anju aku moco komenmu kok dadi ngerasa aku kok gak ada syukurnya yha. Astaghfirullah. Iki istighfar tenanan ki

      Heh! Dibahas lagi. Belum :(

      Delete
  4. "Ntar nganggur nya kesiangan" , adun ini kalimatnya menohok banget tom, wkwkwkw lawak sih ini hahah.

    makanya mas belajar multitasking dri sekrang, jadi laki-laki itu tanggung jawabnya berattt wekeke, aku aja bisa tangan kiri goreng telur tangan kanan ngadur rebusan sayur :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal lawak lama masih ngekek aja

      waw, skill yang bisa masup CV istri idaman tuh. tunjukin ke calon, Li wqwqw

      Delete
  5. Ditulisan ini, feel keresahannya Tomi dapet banget. Tulisan ini mnurutku asli dari dalam lubuk hati benget. Gue sampe merhatiin tiap kata-nya, apalagi yang bilang kalo pulang kampung itu keliatan bnget nganggurnya, trus disengajain sok sibuk klo ditanyan kapan pulang. Itu saya juga pernah kek gitu.

    Hmm, gue kira hidup itu mudah waktu zman2 SMA. Pas masuk kuliah, gue baru sadar, kalo hidup itu trnyata susah. Cari uang susah, jaga harga diri juga susah. Kayaknya semakin tua kita, usaha untuk meraih impian juga harus berbanding lurus dengan banyaknya angka pada umur kita.

    Yang smangat ya Tom!

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengs, Rey, udah merhatiin tiap katanya,mmm kalau ada perempuan yang mau merhatiin orangnya bole ko wqwqwq

      setuju. SMA main, kumpul, mimpi atau ngayal.

      yoih, lo juga semangat, Rey

      Delete
  6. Eh kalo gak salah kamu itu lagi kuliah S2 kan Tom? Sukses ya.

    Perkara nganggur/gak ada aktivitas di rumah mah santai aja. Kuliah juga menurutku udah oke kok. Soalnya banyak banget lho yang kerja cuma buat ngumpulin biaya ngelanjutin kuliah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. makasih, cees

      tuh komen kaya gini yang ngerasa khilaf kayaknya kurang syukur banget. tengs, cees, banyak belajar dari lo nih

      Delete
  7. Lho, aku malah paling kelabakan kalo sok-sokan multitasking. Lagi ngerjain PR sambil ngedraf blog. Hahaha. Akhirnya yang kelar malah draf blog, PR-nya dikerjain di sekolah. :')

    Aku pun jadi pengangguran nih sekarang. Baru lulus SMA.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, tingkatkan skillmu nak.

      baru lulus SMA udah kenal blog, mantap.
      belum. kan kuliah mulainya september

      Delete
  8. Deep. I feel you. Temen-temen yang kayaknya cuek soal kuliah toh juga baik-baik aja. Nilainya juga nggak jeblok-jeblok banget. Tapi yah, memang kudu bisa berubbah sih.Berani ambil langkah. Kalau enggak gimana majunya, yak kan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu, power rangers aja kudu berubah biar bisa ngalahin Monster. Kita juga kudu berubah buat ngalahin ketakutan.
      Asik.
      Anju geli sendiri

      Delete
  9. Yah, itu memang salah satu permasalah dan kegelisahan hidup sih. aku juga ngerasa ketinggalan banget dari temen sebaya. tapi kadang berusaha memotivasi diri sendiri, "Hanya karena kita perlu waktu lebih lama dibanding orang lain, bukan berarti kita gagal. Sabar dan terus berusaha saja."

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((hanya karena kita perlu waktu lebih lama dibanding orang lain, bukan berarti kita gagal))
      Bang Haw Mantap jiwa~ aku padamu

      Delete
  10. Sabar ya mas.
    Dan tetap semangat.

    ReplyDelete
  11. Gapapa sihh kalau mau fokus kuliah dulu apalagi s2. Tp berat yaaa kalau masih nganggur gitu di usia segitu.

    Duh aku sama nihh gak bisa multitasking tp muati kudu kuliah sabil kerja mula pooh september ntar. Alamaakkkk...

    Mangat terus mas, abis kuliah langsung bagus karir nya yaa. Aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ngeliat temen sebaya udah pada ngobrolin kantor, aku ngobrolin makalah

      Alamak.. bisa lah

      Aamin Ya Allah. Karir mu juga terus mentereng bang

      Delete
  12. Gak bisa multitasking atau belum bisa? :) Ahaha. Jangan suka bilang "gak" gitu, ah. Emang belum waktunya aja~

    Yah, gue juga freelancer nasibnya gitu, Tom. Dibayarnya suka telat, kerjaannya kudu cepet dan kadang banyak syarat. Pffft. Kayaknya gue perlu kerja tetep dan segera. Wqwq.

    Gue juga suka ngerasa iri sama yang seumuran, terus udah terlihat sukses, udah ini-itu pula. Apalagi udah nikah. Ya, gue cuma bisa mikir, mungkin jalan tiap orang emang berbeda. Lihat dari sudut pandang lain aja. Muahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yog~ :) thanks ngingetin

      Haha banyak maunya yah kliennya. Sabar mending punya klien timbang nga wqwq

      Gue sering coba sih liat sudut pandang lain, Masalahnya gue suka balik lagi ke sudut pandang semula muehehe

      Delete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena