Tantangan Birokrasi




Seperti postingan sebelumnya yang ini, perasaan baru kemarin kuliah lagi, eh sekarang udah ribut soal tugas akhir.
Keribetan ngajuin judul nongol lagi. lagi-lagi, perasaan baru kemarin mumet mikirin judul buat skripsi, eh ini kudu mikir lagi judul tesis.
Untuk menuju gesernya tali toga dari kiri ke kanan di sini ada 3 tahap. Ujian seminar proposal, ujian komprehensif, dan ujian tesis. Ibarat Naruto nih, genin, chunin, dan jonin.

Yang paling malesin saat bikin tugas akhir adalah tantangan berhadapan dengan birokrasi. Ngadep ini, urus itu, minta tanda tangan ini, ngumpulin itu.
Karena udah pengalaman pas dulu ngajuin skripsi di universitas yang sama, dengan prosedur yang memiliki beberapa stage. Belum lagi ada 3 tahap ujian, melihat beberapa senior yang butuh semester 4 ke atas untuk lulus. Ditambah akreditasi belum keluar (pas mau ngajuin judul belum keluar, sekarang sih pas postingan ini di publikasikan udah keluar), gue udah optimis gak bakalan lulus tepat waktu.

Ini gue cari pembenaran aja sih. Hahaha

Mari kita preteli tantangan birokrasi dimulai dari bagaimana untuk mendapatkan dosen pembimbing. Belum nyampe 3 tahap ujian nih, masih jauh


  • Stage 1: Ngajuin judul ke kaprodi.

Prosedur pengajuan judul tesis udah dipasang di dinding ruang kaprodi. Formatnya yang udah ditentukan. Intinya sih kayak rancangan penelitian. Beberapa halaman doang, isinya judul tesis, latar belakang masalah, rumusan masalah, metode penelitian, buku rujukan, nama pembimbing yang diusulkan, dan persetujuan tanda tangan direktur pascasarjana dan kaprodi.

Nah buat dapet tanda tangan kaprodi, gak segampang membalikkan mendoan. Gak sekonyong-konyong “oke saya ACC.” Aku nih, maju tiga kali. Alhamdulillah. Hanya tiga kali. 
Tentang ini pernah gue ceritain di sini.

Pas judul udah diterima nih, kaprodi gak langsung mau membubuhkan tanda tangan. Beliau men-sunah muakkad-kan buat bikin proposal. Rancangan penelitian seakan belum cukup. Ini belum ketemu pembimbing udah suruh bikin proposal aja.
Jadi kayak sebelum bimbingan ke dosbing, bimbingan dulu ke kaprodi. Bikin proposal, ajuin ke kaporodi dulu. Proposal gak oke, ya pulang lagi, revisi alias ingin menangis.

Padahal nantinya kalau udah ketemu dosbing, belum tentu juga setuju sama proposal kami. Jangankan proposal, judul juga bisa diubah dosbing, dan emang itu salah satu hak dosbing.
Bayangin, udah bikin proposal untuk sekadar acc pengajuan judul, eh giliran ketemu pembimbing suruh ganti judul. Otomatis ganti judul ya isi proposal berubah dong. Alias proposal yang lama buat kipasan aja.

Menurut Kaprodi, kalau gak disertai proposal, nanti khawatirnya gak langsung ketemu dosbing, gak langsung proses bimbingan, malah ngilang mentang-mentang judul udah disetujui. Indikasi keseriusan adalah bawa proposal dan meyakinkan kaprodi bahwa kami bener-bener mau bimbingan.
Meh~

Temenku, yang S2 di PTN berbeda, pernah bercerita kalau proses ngajuin judul tempat dia lebih ringkas. Jadi temenku ngajuin judul ke kaprodi, ngasal aja gak papa, kaprodi gak kasih syarat apapun, yang penting surat penunjukkan pembimbing keluar. Nah setelah menghadap dosbingnya baru dah tuh dibahas secara serius soal judul dan arah penelitian.

“karena kan emang kita urusannya sama dosbing kan, bukan sama kaprodi, kaprodi mah tanda tangan aja dan buat tau, oh si ini bimbingan sama pak itu.” ujar temenku yang mau aja disebutin namanya tapi gak usah lah.
Ya gimana yha, rumput tetangga emang lebih hijau. Tapi Kaprodi aqutu tetap yang terbaique kok~ (agak takut, siapa tau dibaca wqwq)

Di stage ini, ada sesuatu yang bikin aku tergelitik. Saat maju kali kedua ke pak kaprodi, aku mengajukan nama pak kaprodi buat jadi pembimbing. Eh ditolak. Alasannya kamu bukan tipe aku alias jelek aja kismin pula hadehh sudah banyak mahasiswa yang beliau bimbing. Lantas, pak kaprodi mengajukan satu nama.
“nggih, pak, saya manut aja.”

Sadar posisi dong. Saya siapa beliau siapa. Padahal nama yang beliau ajukan itu, ketika kuliah, sangar sekali. Gak killer. Enggak. gak boleh ngatain dosen. Beliau emang sangar. Lebih ke pasang standar tinggi dan ekspektasi selangit. Jiper sebenarnya. Bisa gak ya.

Nah pas maju ketiga kalinya. Setelah judul di-oke-in, sebelum capcus aku iseng bilang ke kaprodi, “Pak, itu pembimbingnya baru satu. Pembimbing dua belum ada”
“ohh. Hmmm. Saya aja, mas. Kebetulan saya pernah meneliti tema ini.”
Lah pak… kemarin katanya… Ih bapak kok...
Tida apa-apa pak. Pekerjaan bapak banyak jadi banyak pikiran. Tida apa-apa

Setelah dapat acc lisan, aku disuruh kaprodi bikin proposal biar dapat tanda tangan persetujuan. Lagi, Allah berperan. Maju proposal cuma sekali langsung di acc. Mungkin bener, formalitas aja buat ngetes aku serius apa gak. Yah pak kalau saya serius mah sudah saya temuin orang tuanya pak. 

Padahal mah, proposalnya acak adut, bahkan biar kelihatan tebal, kutumpuk pake proposal pas makul Seminar Proposal, dimana judul tesis sama judul tugas mata kuliah beda. Wqwwq. Kalau saat itu dibuka per halaman, gak tau deh gak mau bayangin. Serem. Maaf pak. Ini gak nipu, pak. Ini trik.
Selesai tanda tangan, pak kaprodi bilang, “sana langsung ke pak direktur, kayaknya ada.”
Siap bosque~~


  • Stage 2: maju ke direktur pascasarjana.

Gue meluncur dari kantor prodi di kampus 2 menuju kantor direktur pascasarjana di kampus 1.
Namanya dosen, bukan dukun. Sampai kantor pak direktur, yang berukuran tiga kali dari kamar kosanku, bapak direkturnya gak ada dong.
Alhamdulillah gak sampai sehari semalam, eh ada pak direktur nongol. Melangkah penuh wibawa. Suara sepatu bertumbuk dengan lantai sukses bikin saya deg-degan.

“mau ketemu siapa?” sapa beliau sambil tersenyum. Eh, ramah. Untung gak killer.
“Panjenengan, Prof.”

Gila karismanya. Meskipun ramah, ada aura terpancar yang bikin aku dengan otomatis segan dan menaruh hormat kepada beliau. Gak kaya bapak-bapak ono noh yang minta dipanggil Yang Terhormat atau Yang Mulia. Yang ngantukan. Dih masa gak tau.

“ini prof, mau minta tanda tangan.”

Nah di format pengajuan judul tesis, ada tiga opsi yang akan dicentang salah satu oleh direktur pascasarjana. Rencana penelitian dapat dilanjutkan, rencana penelitian harus diperbaiki (ulangi proses), rencana penelitian harus diganti/tidak diterima (ulangi proses)
Bayangin dah tuh, sini udah bikin proposal sebagai syarat dapat tanda tangan kaprodi, eh di stage 2 ada kemungkinan disuruh ulangi proses. Menangis gak tuh.

Pak Direktur lihat judul penelitian yang tertera. Aku merapal semua doa yang kutau. Semoga jangan ditanya macem-macem, jangan suruh revisi ya Allah, ketemu beliau susah bener.
Dan dicoret-coret dong. Duh~

“Ini nanti dibenerin ya mas, sesuai buku panduan penulisan tesis. Pengaturan spasi dan format penulisan dilihat lagi.”
“Nggih, Prof.”

Selang berapa detik beliau mencontreng opsi pertama lalu membubuhkan tanda tangan. Aku mau berjingkrak kaya lambang Ferrari.
 
Beliau meletakkan pena di atas meja, menggeser rancangan penelitian aku, “beneran itu nanti dibenerin lho, mas.”
“Siap, Prof. Terima kasih. Permisi, Prof. assalamualaikum.” Cium tangan, pamit, salam, pintu kututup kembali. Kurang jos apalagi aku buat jadi mahasiswa teladan.

Yahh mungkin kalau disuruh revisi, ditanya macem-macem, atau didebat yang gue gak bisa nangkis. beda lagi ceritanya. Aku nyelonong, banting pintu sampai kacanya geter. Aku tembak ciu ciu ciu terus balik badan jalan pelan kaya Satria Baja Hitam.



  • Stage 3: Minta surat penunjukkan pembimbing
Stage ini yang bikin bilang hadehh hadehh~
Sebelum Surat Permohonan menjadi Pembimbing diprint oleh sekretariat pascasarjana, kami disuruh menghubungi dulu ke pembimbing oleh mas-mas petugas sekretariat.

“kamu menghadap dosen dulu, tanya, beliau bersedia jadi pembimbingmu atau gak.”kata bapak petugas. Dari segi usia sih masih mas-mas, tapi kan ya menghormati lah ya, tak panggil pak wae.

Aku heran kenapa gak langsung dikasih surat aja. Jadi ngadep dosen sambil bawa surat. “Bapak/Ibu bersedia gak jadi pembimbing saya? ini suratnya.”
Toh, perihal isi surat juga ‘Permohonan menjadi Pembimbing’ di lembar kedua surat itu, ada ‘Pernyataan Kesediaan menjadi Pembimbing’ ada opsi juga, bersedia atau gak. Lagian kan ini lembaga formal yak.

Lah ini, aku suruh ngadep dosen cuma modal cangkem aja. “hoi pak, lu mau gak jadi pembimbing gue, kalau mau, ntar gue balik lagi bawa surat. Ntar tanda tangan yha soalnya sekretariat minta katanya buat arsip. Oke coy?”
Geblek!

Gue punya pengalaman yang gak enak soalnya tentang ngadep dosen hanya modal cangkem. Ceritanya di sini

Alasan pihak sekretariat mencengangkan! Nomor empat bikin kamu geleng-geleng ngakak.

“Kalau kami sudah ngeluarin Surat Permohonan menjadi Pembimbing terus dosennya gak bersedia, kan kami harus nyetak lagi. Jadi daripada bolak balik ngeluarin surat, mending tanya dulu dosennya bersedia gak jadi pembimbingmu.”

Yang ada dalam benak saya, "ya Allah, aqutu bawa kertas sendiri apa yah, kalau perlu ngetik sendiri deh. Daripada sampean ngeluh, pak. Bolak balik nyetak apaan anjir seberapa ruginya sih ngeprint 4 halaman doang. Gak ngetik juga cuma ganti nama dan judul. Negara rugi berapa sih kalau misal dosennya gak bersedia terus kudu cetak lagi?"

Bapak gak tau kan, saya udah pernah punya pengalaman buruk soal ngadep dosen modal cangkem alias gak bawa surat. Makanya pak baca post saya yang ini. 
Aku tebak ini nanti dosen pasti tanya surat nih, apalagi levelnya udah bimbingan. Beneran dong, beberapa temen kesulitan di stage ini.

Alurnya jadi gini: Ngehubungi dosen- janjian- ketemu- tanya kesediaan- oke bersedia- pamit- cus ke sekretariat bilang oke- dicetakin surat- hubungi dosen lagi buat buat minta tanda tangan- pamit- cus ke tempat fotokopi- ke sekretariat lempar mercon  kasih fotokopian surat.
Ribet anju itu gak mungkin kelar satu hari yha. Nga tau apa buat janjian sama dosen itu susah, siapa tau pas ke luar kota atau negeri.

Bandingin kalau alurnya dipangkas jadi gini: Hubungi dosen- ketemu bawa Surat Permohonan menjadi Pembimbing sekaligus diskusi judul tesis- tanda tangan- fotokopi- ke sekretariat kasih salinan surat.
Janjian sekali, ngadep sekali, dapat banyak. Sekali dayung dua pulau terlampaui. Wow wow wow yha yha yha

Petugas sekretariat ngaku nanti bolak balik, hadehh ada juga kami yang bolak balik kali, pak. Jarang banget dosen yang nolak jadi pembimbing. Kaprodi udah pertimbangin spesialisasi keilmuan sesuai judul tesis yang diajukan mahasiswa. Kami pun pas ngincer pembimbing udah pertimbangin kesibukan, rumah, sampai kesehatan dosen.

Dari sisi dosen, membimbing juga masuk CV, apalagi kalau udah selesai dan dibikin jurnal, nama pembimbing ikut tercantum. Tambah point. Lagian kalaupun gak ada point, dosen mana sih yang gak mau diajak diskusi.
Ngada-ngada aja lu pak… pak… meh tak antem tapi kok ora wani soale ijeh butuh


Karena aku ngerasa dibodohi yo tak bodohi balik. Kira-kira setelah ada jeda selepas keluar kantor sekretariat, aku balik lagi.
“udah menghadap dosennya?” Tanya bapak-bapak rasa mas-mas
“sudah, pak.” Iya sudah, dulu pas kuliah. Gak bohong kan. “Beliau bersedia menjadi pembimbing saya.”

“tunggu sebentar, mas.” Dibuatin suratnya. Wqwqwq. Bukan dibuatin sih cuma ganti nama dan judul doang.

  • Stage 4: ketemu pembimbing


Seperti yang udah diprediksi, ketemu dosen pembimbing ya agak perlu waktu.  Kadang wasap gak dibales. Kadang wasapnya kapan balesnya kapan. Kadang cuma di baca. Ya gak masalah sih, emang kudu gitu. Kita hidup dalam peran masing-masing. Dosen juga punya kesibukan.

Setelah menentukan hari bertemu, akhirnya aku bisa bimbingan dengan tenang. maksudnya keribetan itu udah selesai. Soal bimbingan mah, mana ada sih bimbingan yang lancar jaya.


Saran buat teman-temen yang kebetulan baca ini dan lagi ngerjain tugas akhir, pada pertemuan pertama dengan dosbing, tanyain beliau maunya seperti apa. Berapa kali bimbingan dalam seminggu. Mau rutin atau yang penting buat terus baru hubungi.

Kalau ngehubungi, tanya juga, beliau sukanya ditelpon atau wasap atau SMS atau langsung samperin tanpa janjian. Model bimbingan seperti apa? Ditungguin atau ditinggal di mejanya buat dibaca-baca dulu. Pas ngambil baru diskusi atau ambil aja dan baca sendiri coretan revisian dosen yang kadang gak bisa kita baca huhu.

Kalau kamu ada kesibukan, dikomunikasikan. Kayak temen kelas aku, dia udah PNS. Dia curhat ke dosbing, lalu sesuain jadwal. Pokoknya hal-hal terkait kudu dikomunikasikan.

Ribet memang. Yah gimana lagi, meskipun kadang kita gak suka, sadar diri aja kita siapa, yang butuh juga kita jadi kita yang menyesuaikan keinginan atau kesibukan dosbing.
Ya kali masa mau bimbingan wasap, “hai pak/bu saya mau bimbingan nih, hari ini bisa dong? Jangan sibuk terus ih. Pengin lulus akutu.”

sumur gambar sini dan sini
Tantangan Birokrasi Reviewed by Unknown on 17:46 Rating: 5

5 comments:

  1. Kata "panjenengan" dan "sampeyan" itu artinya sama nggak sih, Tom? Atau, bedanya di tingkat kesopanan? Ya, Tuhan. Lahir doang di Jawa, tapi kayak gini aja lupa dan mesti nanya. Wqwq. Gagal banget~

    Hm, gue pikir kudu dibenerin dulu itu format-formatnya baru beliau bakalan memberi tanda tangan. Ternyata, nyusul pun boleh. Hehe. Semoga ke depannya lancar~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu nunjukin tingkat kesopanan. Kata ganti "panjenengan" lebih sopan dari "sampeyan".
      Lahir sama tumbuh kan beda. Ku yang lahir di London juga TOEFL cuma 400. Wqwq~ Lo percaya, kan? :D

      Iyap. Tengs

      Delete
  2. Aduh kok si bapak kaprodi kocak ya :D wah bermanfaat banget bang ini, kira kira doa yang dirapalkan apa aja bang biar lancar wush kaya gitu wkwkwk

    Tapi mungkin ga sih bang, karena kesan pertama pake kata halus panjenengan tadi jadi si professor jadi baik gitu?

    ReplyDelete
  3. belum kepanjangan kok mas Tomi. asli.. sumpah..
    ini kentang banget jadinya aaahhh...

    #bantingmouse

    ati-ati loh sama bapak-bapak yang ono, dia orangnya sensitip kek pantatnya mimi peri, nanti bisa-bisa kamu dicyduk pas lagi bimbingan.. bukan telat lagi wosudanya, malahan bisa batal.

    wqwqwq

    ReplyDelete
  4. Super sekali Tom, berani mengulang rasa yang sama seperti saat skripsi, bahkan mungkin ini lebih berdarah-darah. Tapi jenenge koyo ngene ki yow kudu dilakoni, dinikmati, ditangisi.
    Mengko pirang taun maning, perjuangan ngene iki gawe kangen.

    ReplyDelete

mau main balik gimana wong alamatmu gak ada

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.